Perubahan Struktur Ekonomi dalam Proses Pembangunan

Pendahuluan

Bahwa struktur ekonomi akan mengalami perubahan dalam proses pembangu要an ekonomi, sudah lama disadari oleh ahli-ahli ekonomi. Tulisan A.G.B. Fisher dalam International Labour Review pada tahun 1935 telah mengemuka虺an pendapat bahwa berbagai negara dapat dibedakan berdasarkan kepada per貞entasi tenaga kerja yang berada di sektor primer, sekunder dan tertier. Pen苓apat ini dibuktikan oleh Clark yang telah mengumpulkan data statistik me要genai persentasi tenaga kerja yang bekerja; di sektor primer, sekunder dan tertier di beberapa negara. Data yang dikumpulkannya itu menunjukkan bahwa makin tinggi pendapatan per kapita sesuatu negara, makin kecil peranan sektor pertanian dalam menyediakan kesempatan kerja. Akan tetapi sebaliknya, sektor industri makin penting peranannya dalam menampung tenaga kerja.

Kuznets, Chenery dan beberapa penulis lainnya mengadakan penyelidi虺an lebih lanjut mengenai perubahan struktur ekonomi dalam proses pembangu要an. Kuznets bukan saja menyelidiki tentang perubahan persentasi penduduk yang berkerja di berbagai sektor dan sub-sektor dalam pernbangunan ekonomi, akan tetapi juga menunjukkan perubahan sumbangan berbagai sektor kepada produksi nasional dalam proses tersebut. Sedangkan Chenery mengkhususkan analisanya kepada menunjukkan corak perubahan sumbangan berbagai sektor dan industri-industri dalam sub-sektor industri pengolahan kepada produksi na貞ional.

Dalam bab ini terutama akan diuraikan garis besar dari analisa kedua-dua ahli ekonomi itu untuk menunjukkan ciri-ciri dari perubahan struktur ekonomi dalam proses pembangunan. Salah satu studi yang paling akhir mengenai berbagai aspek dari pembangu要an ekonomi di negara-negara berkembang, yang dilakukan sebagai salah satu proyek penvelidikan Bank Dunia, adalah penyelidikan yang dipimpin oleh Chenery dan Syrquin. Mereka bukan saja menyelidiki corak perubahan peranan berbagai sektor dalam proses pem苑angunan negara-negara berkembang, tetapi juga perubahan beberapa hal lain要ya yang penting artinya dalam analisa mengenai persoalan-persoalan pembangu要an ekonomi negara-negara itu.

Perubahan Sumbangan Berbagai Sektor Dalam Menciptakan Produksi Nasional

Untuk mengetahui bagaimana corak perubahan dalam struktur ekonomi dalam perkembangan ekonomi pada masa yang lalu, Kuznets mengumpulkan data mengenai sumbangan berbagai sektor kepada produksi nasional di tigabelas ne茆ara yang sekarang ini termasuk dalam golongan negara-negara maju. Data yang dikumpulkannya tersebut, dalam bentuk yang telah disederhanakan, dapat dilihat dalam Tabe1 1 berikut ini. Dalam tabel 1 itu ditunjukkan perubahan sumbangan sektor pertanian, industri dan jasa-jasa kepada produksi nasional di tigabelas negara maju sejak abad yang lalu hingga pada pertengahan abad ini. Berdasarkan kepada data tersebut, Kuznets membuat kesimpulan berikut mengenai corak perubahan persentasi sumbangan berbagai sektor dalam pembangunan ekonomi :

1.      Sumbangan sektor pertanian kepada produksi nasional telah menurun di duabelas dari tigabelas negara yang terdapat dalam tabel itu. Umumnya pada taraf permulaan dari pembangunan ekonomi, peranan sektor itu mendekati setengah dan adakalanya mencapai sampai hampir duapertiga dari seluruh produksi nasional. Pada akhir dari masa yang diobservasi, peranan sector pertanian dalam menghasilkan produksi nasional hanya mencapai 20 persen atau kurang di kebanyakan negara, dan di beberapa negara peranannya lebih rendah dari 10 persen. Dengan demikian, dalam proses pembangunan, sektor pertanian peranannya telah menurun paling sedikit sebesar 20 persen point (misalnya dari mula-mula menyumbangkan 50 persen, sekarang hanya mencapai 30 persen saja, maka dikatakanlah bahwa peranannya telah menurun sebanyak 20 persen point) dan adakalanya sampai mencapai 30 persen point. Satu-satunya kekecualian dari keadaan ini adalah perubahan yang terjadi di Australia; dalam delapan dasawarsa peranan sektor pertanian bertambah besar, walaupun dalam jangka masa itu kemajuan ekonorninya terus menerus berlangsung.

 

2. Peranan sektor industri dalam menghasilkan produksi na貞ional meningkat. Pada tahun-tahun permulaan dari masa yang, diobservasi sumbangan sektor tersebut berkisar di antara 20 sampai 30 persen dari seluruh produksi nasional. Pada akhir masa yang diobservasi, peranannya paling sedikit meningkat sebesar 20 persen point sehingga sektor tersebut pada akhirnya menyumbangkan di antara 40 dan adakalanya lebilh 50 persen.

3. Sektor jasa-jasa sumbangannya dalam menciptakan produksi nasional tidak mengalami perubahan yang berarti dan perubahan itu tidak konsisten sifatnya. Di Swedia peranannya menurun; di negara lain ada yang peranannya meningkat; dan pada kebanyakan negara perubahannya tidak be茆itu nyata. Oleh sebab itu dapatlah disimpulkan bahwa pada umumnya penurunan dalam peranan sektor pertanian dalam menciptakan produksi nasio要al diimbangi oleh kenaikan yang hampir sama besarnya dalam peranan sektor industri. Hal ini menyebabkan peranan sektor jasa-jasa tidak mengalami perubahan yang berarti.

Perubahan struktur ekonomi yang coraknya seperti yang digambarkan di atas berarti bahwa

(i)              Sektor pertanian produksinya mengalami perkembangan yang lebih lambat dari perkembangan produksi nasional; sedangkan

(ii)            Tingkat per負ambahan produksi sektor industri adalah lebih cepat daripada tingkat pertam苑ahan produksi nasional; dan

(iii)          Tidak adanya perubahan dalam peranan sektor jasa-jasa dalam produksi nasional berarti bahwa tingkat perkembangan sek負or jasa-jasa adalah sama dengan tingkat perkembangan produksi nasional. Perubahan struktur ekonomi yang demikian coraknya disebabkan oleh beberapa faktor.

 

Pertama, keadaan yang demikian disebabkan oleh sifat manusia dalam ke茆iatan konsumsinya, yaitu apabila pendapatan naik, elastisitas permintaan yang diakibatkan oleh perubahan pendapatan (income elasticity of demand) adalah rendah untuk konsumsi atas bahan-bahan makanan. Sedangkan permintaan ter虐adap bahan-bahan pakaian, perumahan dan barang-barang konsumsi hasil in苓ustri keadaannya adalah sebaliknya. Sifat permintaan masyarakat yang seper負i ini telah lama ditunjukkan oleh Engels, dan oleh sebab itu debut sebagai hukum Engels. Pada hakekatnya teori ini mengatakan bahwa makin tinggi pen苓apatan masyarakat, maka akan makin sedikit proporsi pendapatan yang diguna虺an kan untuk membeli bahan pertanian. Akan tetapi sebaliknya, proporsi penda計atan yang digunakan untuk membeli produksi barang-barang industri menjadi bertambah besar.

 

Kedua, perubahan struktur ekonomi seperti yang digambarkan di atas dise苑abkan pula oleh perubahan teknologi yang terus menerus berlangsung. Peruba虐an teknologi yang terjadi dalam proses pembangunan akan menimbulkan pe訃ubahan struktur produksi yang bersifat compulsory dan inducive.

Kemajuan teknologi akan rnampertinggi produktivitas kegiatan-kegiatan eko要omi dan hal yang terakhir ini selanjutnya akan memperluas pasar serta kegiatan perdagangan. Perubahan-perubahan seperti ini akan menimbulkan keperluan untuk menghasilkan barang-barang baru. Dalam masyarakat perlu diciptakan beberapa jenis barang-barang dan jasa-jasa yang pada umumnya tidak diperlukan dalam kehidupan di desa-desa dan dalam masyarakat tertutup, yang kegiatan ekonominya ditujukan untuk memenuhi keperluan sendiri. Barang-barang dan jasa-jasa yang demikian sifatnya antara lain adalah kegiatan-kegiatan memproses bahan makanan yang diperuntukkan bagi konsumsi penduduk di kota-kota be貞ar, jasa-jasa pengangkutan dan distribusi untuk memasarkan hasil-hasil industri, kegiatan memasarkan hasil-hasil produksi dan berbagai kegiatan lainnya yang pada umumnya tidak terdapat apabila perekonomian merupakan perekonomian yang cukup sendiri atau self sufficient. Demikian pula industrialisasi, urbanisasi, dan pengembangan kota yang selalu mengikuti proses pembangunan ekonomi memerlukan perumahan yang lebih baik, jaringan pengangkutan dan perhubungan yang lebih sempurna dan admi要istrasi pemerintahan yang lebih luas, untuk menjamin agar kehidupan di kota虺ota dan kegiatan ekonomi yang semakin bertambah kompleks dapat berjalan dengan teratur. Barang-barang dan jasa-jasa di atas merupakan benda-benda yang harus diciptakan untuk memenuhi keperluan-keperluan masyarakat yang baru, yang timbul sebagai akibat dari kemajuan teknologi dan pembangunan ekonomi. Oleh sebab itu, perubahan seperti itu dinamakan perubahan dalam struktur pro苓uksi nasional yang bersifat compulsory.

Kemajuan teknologi menyebabkan pula perubahan dalam struktur produksi nasional yang bersifat inducive, yaitu kemajuan tersebut menciptakan barang-barang baru yang menambah pilihan barang-barang yang dapat dikonsumsikan masyarakat. Perbaikan dalam alat peng南gkutan menyebabkan digantikannya kereta kuda dengan kereta api, mobil dan kendaraan modern lainnya; hiburan yang bersifat tradisionil digantikan dengan radio, televisi dan filem. Untuk jenis虻enis barang yang sama, seperti pakaian dan keperluan-keperluan rumahtangga lainnya, kemajuan teknologi menciptakan barang barang yang lebih bermacam ragam dan mutunya juga bertambah tinggi. Perubahan-perubahan ini akan men苓orong masyarakat untuk mengunakan lebih banyak barang-barang seperti itu, dan hal itu selanjutnya menyebabkan peranan produksi barang-barang industri dalam produksi nasional menjadi bertambah penting.

Akhirya, makin pentingnya peranan produksi industri dalam produksi nasio要al disebabkan oleh karena negara-negara maju yang mengalami pembangunan tersebut telah memperoleh keuntungan berbanding (comparative advantage) da衍am menghasilkan barang-barang industri; sedangkan daerah-daerah yang seka訃ang tergolong sebagai negara-negara berkembang yang sampai bahagian pertama abad ini banyak yang merupakan daerah jajahan dari beberapa negara-negara maju memperoleh keuntungan berbanding dalam menghasilkan barang-barang pertanian. Maka sebagai akibat dari kegiatan perdagangan di antara kedua-dua golongan negara tersebut, yaitu negara-negara maju mengimport hasil-basil per負anian dan selanjutnya mengeksport barang-barang industri ke daerah-daerah kurang maju, peranan sektor industri dalam menghasilkan produksi nasional menjadi bertambah penting di negara-negara yang lebih maju. Adanya perda茆angan di antara negara-negara yang lebih mqaju dengan negara-negara berkem苑ang menyebabkan produksi industri bertambah tinggi dan produksi pertanian dapat dikurangi di negara-negara maju.

Perubahan Struktur Penggunaan Tenaga Kerja di Berbagai Sektor

Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas mengenai corak perubahan dari proporsi tenaga kerja yang digunakan di sektor pertanian, industri dan jasa-jasa dalam proses pembangunan, Kuznets telah mengumpulkan data dari 14 ne茆ara pada berbagai masa sejak abad yang lalu hingga pada atau sesudah Perang Dunia Kedua. Sebahagian besar daripadanya merupakan negara-negara yang ter苓apat dalam Tabel sebelumnya. Data yang dikumpulkan oleh Kuznets, dalam bentuk yang telah disederhanakan, ditunjukkan dalam Tabel 2. Berdasarkan kepada data tersebut dapat dibuat beberapa kesimpulan berikut mengenai perubahan proporsi tenaga kerja yang mencari nafkahnya di berbagai sektor dalam proses pembangunan ekonomi :

 

  1. Peranan sektor pertanian dalam menyediakan kesempatan kerja menurun di tiap-tiap negara, termasuk di Australia. Di beberapa negara penurunannya sangat besar sekali. Pada permulaan masa yang diobservasi, di beberapa negara (Amerika Serikat, Jepang dan Russia) peranan sektor pertanian dalam me要yediakan kesempatan kerja melebihi duapertiga dari seluruh tenaga kerja. Akan tetapi pada umumnya sektor tersebut menampung di antara seperempat sampai setengah dari tenaga kerja yang ada. Pada akhir masa yang diobservasi, di kebanyakan negara peranannya adalah di bawah 20 persen. Ini berarti bahwa peranannya mengalami penurunan sebesar kurang lebih 20 hingga di sekitar 50 persen point.
  2. Peranan sektor industri dalam menyediakan kesempatan kerja menjadi ber負arnbah penting, akan tetapi kenaikan tersebut secara relatif adalah sangat kecil. Di Perancis, Swiss, Belgia, Negeri Belanda, Italia dan Australia peranan要ya meningkat hanya sebesar beberapa persen point. Yang mengalami per虺embangan yang relatif besar,yaitu kurang lebih sama besarnya atau lebih be貞ar daripada perubahan relatif dari surnbangan sektor ini kepada produksi nasional, hanyalah lnggris, Swedia, Jepang dan Russia,

TABEL 2

Persentasi Tenaga Kerja di Sektor Pertanian, Industri dan Jasa-Jasa Sejak Abad Yang Lalu di Empat belas Negara

 

  1. Peranan sektor jasa-jasa dalam menyediakan kesempatan kerja tidak menga衍ami banyak perubahan di Inggris, Belgia, Negeri Belanda, Swedia dan Austra衍ia. Tetapi di negara-negara lainnya, peranannya mengalami kenaikan relatif yang sangat besar sekali; seperti dapat diperhatikan dari keadaan di Swiss, Denmark, Norwegia, Italia, Amerika Serikat, Kanada, Jepang dan Russia. Kalau dibandingkan dengan perubahan peranan sektor jasa jasa dalam meng虐asilkan produksi nasional, maka dapatlah dikatakan bahwa perubahan pera要an sektor ini dalam menyediakan kesempatan kerja adalah sangat besar.

Demikianlah sifat-sifat dari perubahan peranan sektor-sektor pertanian, in苓ustri dan jasa jasa dalam menyediakan kesempatan kerja. Apabila dibandingkan di antara perubahan peranan masing-masing sektor dalam menciptakan produksi nasional dengan perubahan peranan mereka dalam menampung tenaga kerja, gambaran yang terdapat dalam Tabel 1 dan Tabel 2 menunjukkan bahwa perubahan relatif dari kedua-dua hal itu mempunyai sifat yang agak berbeda. Di sektor pertanian, secara relatif, perubahan yang terjadi dalam sumbangan sektor itu dalam menciptakan produksi nasional adalah hampir bersamaan de要gan perubahan peranannya dalam menyediakan pekerjaan. Di sektor industri perubahan relatif dari peranannya dalam menciptakan produksi nasional adalah lebih besar daripada perubahan relatif peranannya dalam menampung tenaga kerja. Dan di sektor jasa-jasa perubahan relatif dari peranannya dalam mencipta虺an produksi nasional adalah lebih kecil daripada perubahan relatif dari peranan要ya dalam menampung tenaga kerja.

Terdapatnya perbedaan-perbedaan di atas disebabkan oleh perbedaan dalam perkembangan tingkat produktivitas di masing-masing sektor dalam proses pem苑angunan. Dalam keadaan di mana tingkat produktivitas pada sesuatu sektor mengalami perkembangan yang sama dengan perkembangan produktivitas rata訃ata yang terjadi dalam keseluruhan perekonomian, maka perubahan relatif pera要an sektor itu dalam menciptakan produksi nasional akan sama besarnya dengan perubahan relatifnya dalam menampung tenaga kerja. Dengan demikian, dari sifat perubahan relatif yang telah terjadi di sektor pertanian, dapatlah disimpul虺an bahwa pada masa lalu perbaikan tingkat produktivitas sektor pertanian ada衍ah sama lajunya dengan perkembangan produktivitas rata-rata dari keseluruhan perekonomian. Dan dari perubahan yang telah terjadi dalam sektor industri di要egara-negara yang terdapat dalam Tabel 1 dan Tabel 2 dapat pula disim計ulkan bahwa, di sektor industri perubahan relatif dari sumbangannya dalam menciptakan produksi nasional adalah lebih besar daripada perubahan relatif dari peranannya dalam menampung tenaga kerja. Ini berarti tingkat produkti赳itas di sektor industri berkembang dengan lebih cepat daripada perkembangan tingkat produktivitas dari keseluruhan perekonomian. Di sektor jasa jasa per虺embangan yang terjadi adalah sebaliknya dari yang terjadi dalarn sektor industri; dengan demikian di sektor jasa-jasa tingkat produktivitas berkembang要ya lebih lambat daripada perkembangan tingkat produktivitas rata-rata yang di苞apai oleh keseluruhan perekonomian.

Perubahan Struktur Sektor Industri dan Jasa jasa

Selanjutnya Kuznets menganalisa pula perubahan peranan berbagai sub-sektor industri, berbagai jenis industri dalam sub-sektor industri pengolahan dan sektor jasa-jasa dalam menciptakan produksi nasional maupun dalam menyediakan ke貞empatan kerja. Dalam bahagian ini akan disingkatkan kesimpulan-kesimpulan penting dari hasil analisa Kuznets tersebut.

Untuk menganalisa perubahan dari peranan berbagai sub-sektor industri da衍am menciptakan pendapatan nasional dianalisa data dari enam negara, sedangkan untuk menganalisa perubahan dari peranan berbagai sub-sektor industri da衍am menampung tenaga kerja digunakan data dari-sebelas negara. Dalam ana衍isanya Kuznets membedakan sektor industri menjadi 4 sub-sektor, yaitu pertambangan, industri pengolahan (manufacturing), industri bangunan, dan perhu苑ungan dan pengangkutan. Perubahan peranan berbagai sub-sektor dalam sector industri dalam menghasilkan produksi nasional dan menciptakan kesempatan kerja, sifat-sifat pokoknya adalah sebagai berikut:

  1. Pada tingkat pembangunan yang rendah, sub-sektor pertambangan padaumum要ya selalu merupakan sub-sektor industri yang kecil peranannya dalam menciptakan produksi nasional dan menampung tenaga kerja. Dalam proses pembangunan peranan tersebut menjadi bertambah kecil lagi. Sub-sektor in苓ustri bangunan juga mengalami perubahan yang sama sifatnya dengan sub貞ektorpertambangan,yaitu di kebanyakan negara yang diobservasi peranan要ya dalam menciptakan produksi sektor industri dan menampung_ tenaga kerja menjadi bertambah kecil apabila tingkat pembangunan ekonomi ber負ambah tinggi.
  2. Sub-sektor industri pengolaharr, yang meliputi juga industri tenaga (penye苓iaan air dan listrik), peranannya dalam menciptakan produksi sektor industri dam menampung tenaga keija pada umumnya menjadi bertambah besar apabi衍a tingkat pemhangunan ekonomi menjadi bertambah tinggi. tlanya di dua negara yang datanya dikumpulkan, yaitu di Norwegia dan Italia, peranannya dalam menciptakan produksi sektor industri menurun. Dalam menampung tenaga kerja, peranan sub-sektor industri pengolahan hanya mengalami penu訃unun di empat dad sebelas negara yang diobservasi, y~utu di Inggris, Swiss, Italia dan Jepang. Dari uraian yang terdahulu mengenai peranan sektor indus負ri dalam menciptakan produksi nasional dan menampung tenaga kerja telah dapat dilihat bahwa peranannya meningkat. Dalam sektor industri itu sendiri peranan sub-sektor industri pengolahan, pada urnumnya, mengalami kenaikan pula dalam menghasilkan produksi sektor industri dan menyediakan kesem計atan kerja. Dari keadaan ini Kuznets menyimpulkan bahwa sub-sektor in苓ustri pengolahan merupakan suatu sektor dalam kegiatan ekonomi yang mengalami perkembangan yang pesat sekali dalam proses pembangunan.
  3. Perubahan peranan sub-sektor perhubungan dan pengangkutan dalam men苞iptakan produksi sektor industri dan menampung tenaga kerja tidak menun虻ukkan pola yang seragam. Peranannya dalam menciptakan produksi sektor industri menurun di dua negara, yaitu di Inggris dan Amerika Serikat, dan tetap di satu negara yaitu Swedia. Di tiga negara lain, yaitu Norwegia, Italia dan Australia peranannya meningkat.
  4. Untuk Amerika Serikat dan Australia, Kuznets bukan saja menghitung peru苑ahan peranan berbagai sub-sektor industri berdasarkan kepada harga pasar yang berlaku dari masa ke masa, tetapi juga berdasarkan kepada harga tetap. Analisanya yang belakangan ini antara lain menunjukkan bahwa peranan sub貞ektor perhubungan dan pengangkutan dalam keseluruhan produksi sektor industri menurut harga-harga tetap telah menjadi bertambah besar. Apabila tingkat harga-harga dianggap tetap, di Amerika Serikat sub-sektor perhubung苔n dan pengangkutan menciptakan 14 persen dari keseluruhan produksi sek負or industri pada tahun 1869-78, dan meningkat menjadi 25 persen pada tahun 1939-48. Di Australia, juga apabila tingkat harga-harga dianggap tetap, kenaikan peranan sektor itu adalah dari menciptakan 4 persen dari produksi sektor industri pada tahun 1861-65 menjadi 21 persen pada tahun 1934-38. Dari keadaan ini Kuznets berkesimpulan bahwa, pertama, biaya pengangku負an dan perhubungan mengalami penurunan yang besar sekali sejak abad yang lalu. Berarti, efisiensi sektor ini mengalami perbaikan yang tinggi. Kedua, seperti juga sub-sektor industri pengolahan, sub-sektor perhubungan dan pe要gangkutan merupakan bidang kegiatan ekonomi yang mengalami perkem苑angan yang sangat pesat.

 

Satu aspek lain dari perubahan peranan sektor industri dalam proses pem苑angunan di negara-negara maju pada waktu yang lalu yang dianalisa Kuznets adalah perubahan peranan industri-industri dalam sub-sektor industri pengolahan. Sayang sekali negara yang d:iobservasi sangat terbatas, yaitu hanya terdiri dari dua negara (Amerika Serikat dan Swedia), sehingga gambaran yang diperoleh tidak dapat dipandang sebagai gambaran umum mengenai bentuk perubahan yang ter虻adi dalam peranan industri-industri pengolahan, dalam keseluruhan kegiatan eko要omi dalam proses pembangunan.

Sektor yang terakhir yang dianalisa Kuznets dalam menunjukkan perubahan peranan berbagai sektor dalam menciptakan produksi nasional dan menampung tenaga kerja dalam proses pembangunan adalah sektor jasa-jasa. Sektor ini, da衍am analisanya, dibedakan menjadi lima sub-sektor, yaitu perdagangan, badan keuangan dan real estate, pemilikan rumah, pemerintahan dan pertahanan, dan berbagai jasa perseorangan (private services). Untuk menunjukkan perubahan peranan sub-sektor jasa-jasa di atas dalam menciptakan produksi sektor jasa-jasa diobservasi keadaan di lima negara, dan untuk menunjukkan perubahan pera要an tiap-tiap sub-sektor itu dalam menampung tenaga kerja yang terdapat di sektor jasa-jasa diobservasi pula keadaan di sepuluh negara. Pokok-pokok kesimpulan dari analisa tersebut adalah seperti yang dinyatakan di bawah ini :

1. Peranan sub-sektor perdagangan dalam menciptakan produksi sektor jasa jasa dan terutama peranannya dalam menyediakan pekerjaan kepada tenaga kerja di sektor itu menjadi bertambah besar. Akan tetapi kalau peranannya tersebut ditinjau dari sudut sumbangannya dalam menciptakan produksi nasional dan menampung tenaga kerja dalam keseluruhan perekonomian, maka coraknya adalah

(i) pada umumnya peranan sub-sektor perdagangan dalam menciptakan produksi nasional tidak mengalami perubahan atau menurun, dan

(ii) peranannya dalam menyediakan pekerjaan, dinyatakan sebagai pro計orsi dari keseluruhan tenaga kerja, meningkat

2. Peranan sub-sektor jasa jasa perseorangan dalam menciptakan produksi sector jasa-jasa maupun produksi nasional, dan dalam menampung tenaga kerja mengalami penurunan yang sangat besar sekali. Sebaliknya peranan sub-sektor pemerintahan dan pertahanan dalam menciptakan produksi nasional dan menampung tenaga kerja menunjukkan kecenderungan yang meningkat, baik apabila diukur dari sudut peranannya dalam sub-sektor jasa jasa itu sendiri maupun dalam perekonomian secara keseluruhan.

 

Dalam bab ini, dalam bahagian-bahagian yang terdahulu, telah ditunjukkan bahwa

(a)    peranan sektor jasa-jasa dalam menciptakan produksi nasional tidak mengalami perubahan atau mengalami penurunan, dan

(b)   peranannya dalam menyediakan kesempatan kerja menjadi bertambah besar. Perkembangan sek負or jasa-jasa yang bercorak seperti ini dalam proses pembangunan ekonomi di貞ebabkan oleh karena

         adanya spesialisasi secara kawasan dari kegiatan eko要omi yang berkembang,

         pertambahan pendapatan per kapita yang diakibat虺an oleh pembangunan ekonomi, dan

         karena perkembangan produktivitas yang lambat di sektor jasa-jasa.

Kedua-dua faktor yang pertama menyebabkan lebih banyak jenis-jenis produksi sektor jasa jasa harus disediakan oleh sesuatu perekonomian yang berkembang. Sesuatu perekonomian yang mencapai tingkat pembangunan yang lebih tinggi dengan sendirinya harus mengalami perkemba要gan dalam kegiatan perdagangan, kegiatan badan-badan keuangan, kegiatan men苓istribusikan hasil-hasil yang diproduksikan oleh sektor industri dan pertanian ke berbagai daerah dan ke luar negeri, dan kegiatan menyewakan rumah-rumah dan bangunan-bangunan. Di samping itu, proses urbanisasi yang ditirnbulkan oleh pembangunan ekonomi dan industrialisasi menyebabkan perlunya administrasi pemerintahan yang lebih luas ;yaitu untuk memberikan fasilitas-fasilitas yang lebih baik kepada masyarakat di kota-kota dan di daerah pedesaan, mau計un untuk mengatur dan mengawasi kegiatan ekonomi yang keadaannya bertambah kompleks. Dan akhirnya, kenaikan dalam pendapatan per kapita akan menaikkanpermintaan masyarakat terhadap rekreasi, kesehatan, pendidikan dan jasa-jasa profesionil. Yang disebutkan terakhir ini terutama adalah dalanf bentuk jasa jasa untuk memperbaiki barang-barang konsumsi tahan lama (durable consumer goods).

Walaupun peranan sektor jasa-jasa dalam menampung tenaga kerja yang terdapat dalam perekonomian meningkat, peranan sektor tersebut dalam menciptakan pendapatan nasional tidak mengalami perubahan atau menurun. Faktor yang menimbulkan keadaan ini, seperti telah dijelaskan pada bahagian yang lalu, adalah karena tingkat produktivitas di sektor jasa-jasa berkembang dengan lebih lambat daripada perkembangan tingkat produktivitas rata-rata yang terjadi dalam keseluruhan perekonomian.

 

Perubahan Struktur Industri Menurut Analisa Chenery

Analisa Chenery mengenai corak perubahan struktur sektor industri dalam proses pembangunan, menggunakan data yang berbeda dengan yang digunakan oleh Kuznets. Analisa Chenery menggunakan data di berbagai negara dalam sua負u masa tertentu, atau lebih lazim disebut data cross section; dan bukan dengan mengumpulkan data perubahan peranar berbagai sektor dalam perekonomian dari masa ke masa, seperti yang dilakukan oleh Kuznets. Aspek yang paling penting dari analisa Chenery, dan yang rnenyebabkan analisa seperti itu menjadi lebih berguna sebagai usaha untuk menunjukkan ciri-ciri dari proses pembangun苔n ekonomi, adalah bahwa analisa tersebut lebih ditekankan kepada menun虻ukkan `hubungan kuantitatif di antara pendapatan per kapita dengan per貞entasi sumbangan berbagai sektor ekonomi dan industri-industri dalam sub-sek負or industri pengolahan kepada produksi nasional. Dengan demikian analisa ter貞ebut dapat digunakan untuk membuat ramalan mengenai peranan berbagai sek負or pada berbagai tingkat pembangunan ekonomi, dan selanjutnya dapat diguna虺an sebagai landasan dalam menentukan penggunaan sumber-sumber daya ke berbagai sektor ekonomi.

Aspek penting lainnya yang berbeda di antara analisa Kuznets dan Chenery adalah perbedaan penekanan analisa mereka masing-masing dalam menunjukkan corak perubahan peranan tiap-tiap sektor kepada keseluruhan kegiatan pereko要omian dalam proses pembangunan ekonomi. Chenery lebih menekankan kepa苓a analisa mengenai perkembangan dalam sub-sektor industri, sedangkan pene虺anan analisa Kuznets adalah kepada corak perubahan di sektor-sektor ekonomi yang utama. Lagipula, dalam analisa mengenai corak perubahan struktur ekono衫i dalam proses pembangunan, Chenery hanya menganalisa perubahan peranan industri-industri yang tergolong dalam sub sector industri pengolahan dalam men苞iptakan produksi nasional saja. Analisanya tidak meneliti perubahan peranan mereka dalaln menampung tenaga kerja apabila perekonomian bertambah maju.

Dalam analisanya tersebut Chenery menggunakan hipotesa bahwa tingkat pertumbuhan ekonomi dan peranan sesuatu sektor dalam menciptakan produksi nasional tergantung kepada tingkat pendapatan dan jumlah penduduk negara tersebut. Berdasarkan kepada hipotesanya ini, untuk menentukan fungsi per負umbuhan (growth function) tiap-tiap kegiatan ekonomi,yaitu peranan berbagai sektor dan industri-industri dalam menciptakan produksi nasional pada berbagai tingkat pembangunan ekonomi, digunakan persamaan regresi berikut :

 

log Vi = log βi0 + βi1 log Y + βi2 log N

 

di mana Y dan N masing-masing adalah pendapatan per kapita dan jumlah pen苓uduk. Sedangkan Vi adalah nilai tambahan (value added) per kapita yang diciptakan industri atau sektor i , βi1 adalah elastisitas pertumbuhan (growth elasticity), yang nilainya dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan berikut :

 

dan βi2 adalah elastisitas ukuran (size elasticity), dan nilainya ditentukan dengan menggunakan persamaan berikut:

 

Nilai βi0 adalah sama dengan nilai V yang diciptakan industri i atau sektor i pada waktu pendapatan per kapita nilainya adalah US$ 100 dan jumlah penduduk adalah 10 juta.

Untuk menentukan nilai β0, β1 dan β2 dari berbagai industri dalam sub-sek負or industri pengolahan digunakan data mengenai penduduk, pendapatan per kapita dan sumbangan berbagai sektor industri pengolahan kepada pendapatan nasional di 38 negara, dan negara-negara itu terdiri dari negara-negara maju maupun negara-negara berke:nbang. Data tersebut adalah data di antara tahun 1950-56. Untuk menentukan nilai Ro, 01 dan 02 dari berbagai sektor, data dari 38 negara di atas dilengkapi pula dengan data di 13 negara lain. Dengan diketahui atau dapat ditentukannya nilai β0, β1 dan β2 dari berbagai sektor dan industri-industri yang tergolong dalam sub-sektor industri pengolahan. maka nilai tambahan atau produksi nasional yang diciptakan dalam suatu sektur maupun industri akan dapat dihitung dengan mudah dengan menyelesaikan persamaan di atas.

Dengan menggunakan fungsi pertumbuhan dan analisa regresi di atas, Chenery menunjukkan tentang corak perubahan peranan dari berbagai sektor dan berbagai industri dalam sub-sektor industri pengolahan dalarn perekonomian yang inengalarni pertumbuhan. Hal tersebut dilakukannya dengan menentukan perubahan sumbangan berbagai sektor dalam produksi nasional apabila pendapatan per kapita naik dari US$ 100 menjadi US$ 1000; dan perubahan peranan berbagai industri pengolahan dalam keseluruhan produksi sub-sektor industri pengolahan apabila pendapatan per kapita naik dari US$ 100 menjadi US$ 600.

Mengenai perubahan peranan berbagai sektor dalam menciptakan produksi nasional dalam proses pembangunan, Chenery membuat kesimpulan berikut:

 

1. Peranan sektor industri dalam menciptakan produksi nasional meningkat dari sebesar 17 persen dari produksi nasional pada tingkat pendapatan per kapita sebesar US$ 100 menjadi 38 persen pada tingkat pendapatan per kapita sebesar US$ 1.000. Khusus untuk industri pengolahan, peranannya meningkat dari menciptakan sebanyak 12 persen menjadi menciptakan sebanyak 33 persen dari produksi nasional pada proses perubahan yang dinyatakan di atas.

 

2.      Peranan sektor perhubungan dan pengangkutan juga akan menjadi dua kali lipat daripada peranannya pada waktu pendapatan per kapita adalah US$ 100, apabila pendapatan per kapita telah mencapai sebesar US$ 1.000. Sedangkan peranan sektor pertanian menurun dari menyumbangkan sebanyak 45 persen kepada menyumbangkan hanya sebanyak 15 persen dari produksi nasional apabila pendapatan per kapita meningkat dari sebesar US$ 100 menjadi US$ 1.000.

 

3.      Peranan sektor jasa-jasa tidak mengalami perubahan yang berarti, yaitu tetap mencapai di sekitar 38 persen dari produksi nasional dalam proses peningkatan pendapatan per kapita dari US$ 100 menjadi US$ 1.000. Corak perubahan struktur ekonomi seperti yang dinyatakan di atas dapat digam barkan secara grafik,yaitu seperti yang terlihat dalam Gambar 1.

 

Untuk menunjukkan perubahan yang terjadi dalam sub-sektor industri pengolahan dalam proses pembangunan, industri-industri yang termasuk dalam golongan ini dibedakan menjadi tiga golongan, yaitu industri barang-barang kon貞umsi, industri barang-barang baku dan industri barang-barang modal. Mengenai perubahan struktur sub-sektor industri pengolahan Chenery menunjukkan bah趴a pada waktu pendapatan per kapita adalah US$ 100 berbagai sub-sektor industri pengolahan di atas peranannya adalah sebagai berikut: 68 persen dari produksi sub-sektor industri itu berasal dari industri barang-barang konsumsi 20 persen berasal dari industri barang-barang baku, dan 12 persen berasal dari industri barang-barang modal. Pada tingkat pendapatan per kapita sebesar US$ 600, komposisi produksi sub-sektor industri pengolahan telah menjadi se苑agai berikut: industri barang-barang konsumsi peranannya menurun dan hanya menghasilkan sebesar 43 persen dari produksi sub-sektor industri pengolahan; sedangkan industri barang-barang modal peranannya meningkat, yaitu menghasilkan sebesar 35 persen dari produksi sub-sektor industri pengolahan; dan peranan industri barang-barang baku tidak mengalami perubahan yang berarti.

 

Gambar 1.

 

Dua aspek lain yang dianalisa Chenery adalah faktor-faktor yang menyebabkan perkembangan industrialisasi yang pesat dalam pembangunan ekonomi dan faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya variasi atau perbedaan dalam corak industrialisasi di berbagai negara. Mengenai aspek yang pertama Chenery menganalisa mengenai faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya pertwnbuhan yang tidak sebanding atau nonproportional growth di antara berbagai jenis industri dalam sub-sektor industri pengolahan dengan tingkat pendapatan per kapita. Kenyataan menunjukkan bahwa berbagai industri dalam sub-sektor industri pengolahan mengaluni perkembangan yang lebih cepat daripada perkembangan dalam pendapatan per kapita. Misalnya pendapatan per kapita telah berubah dari US$ 100 menjadi US$ 600 sebagai akibat dari adanya kegiatan pembangunan dalam suatu jangka waktu tertentu. Ini berarti dalam proses pembangunan itu pendapatan per kapita telah menjadi 6 kali lipat. Pada waktu yang sama, kenyataan yang ada menunjukkan bahwa pada umumnya perkembangan tingkat kegiatan industri-industri adalah lebih cepat daripada tingkat ini. Misalnya saja, mungkin pada waktu pendapatan per kapita adalah sebesar US$ 600 tingkat produksi sesuatu industri adalah 10 kali lipat dari tingkat produksinya pada waktu pendapatan per kapita adalah US$ 100. Jadi di antara perkembangan

pendapatan per kapita dan perkembangan kegiatan industri tersebut terjadi nonproportional growth, yaitu industri tersebut berkembang dengan lebih cepat daripada tingkat perkembangan pendapatan per kapita.

Chenery mengemukakan 3 faktor yang menyebabkan perbedaan di antara lajunya perkembangan industri-industri dalam sub-sektor industri pengolahan dan perkembangan tingkat pendapatan per kapita: sebagai akibat dari adanya substitusi import, adanya perkembangan permintaan untuk barang-barang jadi (final goods) dan adanya kenaikan dalam permintaan barang-barang setengah jadi (intermediate goods). Menurut analisa Chenery usaha untuk mengadakan substitusi import merupakan faktor yang terpenting yang menyebabkan indus負rialisasi yang pesat, karena faktor ini mengakibatkan 50 persen dari pertumbuhan yang tidak sebanding yang terjadi. Pengaruh perkembangan pendapatan terhadap pertambahan permintaan hasil-hasil industri mengakibatkan 22 persen dari industrialisasi yang terjadi. Pertambahan pendapatan selanjutnya menyebabkan perkembangan permintaan terhadap barang-barang setengah jadi dan faktor ini mengakibatkan 10 persen dari proses industrialisasi dan perbedaan tingkat pertumbuhan yang terjadi. Faktor-faktor lainnya seperti perubahan harga, kesalahan dalam penaksiran, adanya substitusi di antara berbagai barang lain dengan hasil industri, dan adanya substitusi di antara tenaga kerja dengan hasil industri (misalnya tenaga manusia digantikan dengan obat kimia untuk membasmi lalang dan berbagai penggantian lainnya yang semacam itu) merupakan faktor-faktor yang menimbulkan 18 persen dari industrialisasi.

Dari gambaran di atas Chenery mengambil kesimpulan bahwa faktor terpenting yang menimbulkan industrialisasi adalah karena adanya substitusi import, dan bukan karena perubahan dalam komposisi permintaan sebagai akibat dari pendapatan yang bertambah. Dengan adanya pembangunan ekonomi akan terjadi perubahan dalam harga relatif faktor-faktor produksi dan menyebabkan substitusi barang-barang import dengan hasil-hasil industri dalam negeri dan substitusi hasil-hasil industri rumah tangga dengan hasil-hasil industri pengolahan modern.

Aspek yang berikut, dan aspek yang terakhir, yang dianalisa oleh Chenery adalah mengenai faktor-faktor yang menyebabkan peranan berbagai industri dalam sesuatu perekonomian adalah berbeda dengan peranannya yang normal pada suatu tingkat pembangunan ekonomi tertentu, yaitu seperti yang ditentukan oleli persamaan regresi yang telah dijelaskan pada permulaan dari bahagian ini. Dalam setiap negara pada umumnya peranan tiap-tiap industri dalam sub-sektor industri pengolahan adalah lebih tinggi atau lebih rendah dari tingkat yang di負entukan oleh persamaan regresi tersebut, dan keadaan yang demikiar, diakibatkan oleh adanya salah satu atau gabungan dari faktor-faktor berikut:

 

1              Luasnya pasar. Tingkat pendapatan dan jumlah penduduk merupakan dua faktor penting yang menentukan luas pasar sesuatu negara. Negara-negara yang tingkat pendapatan per kapitanya sama, peranan berbagai industri da衍am perekonomian akan berbeda apabila jumlah penduduknya sangat berbeda besarnya. Makin besar jumlah penduduk, makin besar peranan berbagai industri dalam perekonomian.

 

2. Bentuk distribusi pendapatan. Corak distribusi pendapatan di tiap-tiap negara berbeda, Di beberapa negara distribusi pendapatan penduduknya sangat tidak merata, seperti misalnya di Afrika Selatan, Kenya dan Peru di mana golongan kaya terdiri dari bangsa kulit putih yang merupakan golongan pendatang. Sebahagian besar rakyatnya, yang terdiri dari penduduk asli, taraf hidupnya sangat rendah sekali. Perbedaan dalam distribusi pendapatan ini merupakan satu faktor penting lainnya yang menyebabkan terdapatnya deviasi dalam peranan sektor industri dari peranannya yang normal.

 

3. Kekayaan alam. Kekayaan alam sesuatu negara juga dapat mempengaruhi pe訃anan industri-industri dalam sub-sektor industri pengolahan dalam keseluruhan kegiatan ekonomi. Pada umumnya dapatlah dikatakan bahwa di negaranegara yang relatif miskin dalam kekayaan alam, peranan industri-industri mereka menjadi lebih penting jika dibandingkan dengan di negara-negara yang mempunyai kekayaan alam yang lebih banyak. Sejak dari permulaan usaha pembangunannya negara-negara yang miskin dengan kekayaan alam akan menekankan usahanya pada mengembangkan sektor industri dengan tujuan untuk mengurangi import barang-barang industri. Langkah seperti ini dilakukan karena kekurangan kekayaan alarn menyebabkan negara itu biasanya mempunyai kemampuan yang lebih terbatas untuk mengembangkan eksportnya.

 

4.      Perbedaan keadaan di berbagai negara. Perbedaan keadaan di berbagai Negara seperti perbedaan dalam iklim, kebijaksanaan pemerintah dan faktor-faktor sosial dan budaya, merupakan faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi tingkat produksi dan peranan sektor industri kepada produksi nasional. Faktor-faktor ini dapat menyebabkan peranan masing-masing sektor dalam perekonomian adalah lebih tinggi atau lebih rendah daripada peranan mereka yang normal.

 

Perubahan Struktur Perekonomian Negara- negara Berkembang

Perhatian yang lebih besar terhadap pembangunan ekonomi negara-negara berkembang telah menimbulkan dorongan untuk melakukan usaha-usaha perbaikan dalam pengumpulan data kegiatan ekonomi di negara-negara itu. Sebagai hasil dari usaha-usaha ini, dalam beberapa tahun saja telah lebih banyak data dapat diperoleh mengenai berbagai aspek dari kegiatan-kegiatan ekonomi negaranegara tersebut. Semakin meluasnya jumlah dan jenis data yang tersedia mengenai kegiatan-kegiatan ekonomi di negara-negara berkembang tersebut memungkinkan para penyelidik ekonomi untuk membuat analisa mengenai perubahan struktur kegiatan ekonomi dalam proses pembangunan yang telah terjadi di negara-negara berkembang. Kuznets telah juga mempelopori penyelidikan yang demikian, dan dalam beberapa tahun akhir-akhir ini penyelidikan semacam itu banyak dilakukan oleh Chenery dalam bentuk usaha bersama dengan ahli-ahli ekonomi lain. Dalam penyelidikannya yang paling akhir sekali Chenery, dengan dibantu oleh Syrquin, telah menggunakan berbagai data yang menggambarkan tentang kegiatan-kegiatan ekonomi di negara-negara berkembang untuk menunjukkan ciri-ciri perubahan struktur perekonomian negara-negara berkembang dalam proses pembangunan ekonomi mereka di antara tahun 1950-1970.

Analisa yang dilakukan oleh Chenery dan Syrquin tersebut mirip sekali dengan analisa Chenery mengenai perubahan struktur ekonomi dalam proses pembangunan yang telah diuraikan pada bahagian yang lalu. Tujuan dari analisa yang baru ini terutama adalah juga untuk menunjukkan bentuk-bentuk perubahan yang terjadi dalam berbagai aspek kegiatan ekonomi apabila tingkat pem苑angunan ekonomi menjadi bertambah tinggi. Akan tetapi analisa yang baru ini jauh lebih lengkap daripada analisa Chenery yang diuraikan sebelum ini, kare要a lebih banyak data telah dapat diperoleh untuk membuat analisa tersebut. Pada keseluruhannya Chenery dan Syrquin menunjukkan corak dari sepuluh jenis perubahan dalam struktur perekonomian yang berlaku dalam proses pem苑angunan negara-negara berkembang. Perubahan-perubahan tersebut dibedakan menjadi tiga golongan,yaitu perubahan-perubahan dalam struktur ekonomi yang dipandang sebagai perubahan dalam proses akumulasi, perubahan-perubahan dalam struktur ekonomi yang dipandang sebagai perubahan dalam proses alokasi sumber-sumber daya (resources), dan perubahan-perubahan dalam struktur ekonomi yang dipandang sebagai perubahan dalam proses demografis dan distributif. Kegiatan-kegiatan ekonomi yang termasuk sebagai proses akumulasi adalah pembentukan modal atau investasi, pengumpulan pendapatan pemerintah, dan kegiatan menyediakan pendidikan kepada masyarakat. Yang tergolong sebagai alokasi sumber-sumber daya adalah struktur permintaan domestik (pengeluaran-pengeluaran masyarakat atas produksi dalam negeri), struktur produksi, dan struktur perdagangan. Dalam golongan yang ketiga, yaitu proses demografis din distributif, termasuklah proses perubahan dalam faktor-faktor berikut: alokasi tenaga kerja dalam berbagai sektor, urbanisasi, tingkat kelahiran dan kema負ian, dan distribusi pendapatan.

Secara lengkap faktor-faktor yang dianalisa oleh Chenery dan Syrquin untuk menunjukkan perubahan-perubahan dalam struktur ekonomi dalam proses pem苑angunan, dan cara-cara yang digunakan untuk menunjukkan corak perubahan tersebut, dikemukakan dalam Tabel 3. Dan seterusnya hasil-hasil analisa Chenery dan Syrquin mengenai corak perubahan dari berbagai faktor yang terdapat dalam Tabel 3 dalam proses pembangunan ekonomi di negara-negara berkembang ditunjukkan dalam Tabel 4. Angka-angka dalam tabel tersebut menggambarkan bentuk-bentuk perubahan yang diharapkan akan terjadi dalam perekonomian sesuatu negara berkembang yang mengalami proses peningkatan dalam pendapatan per kapitanya dari sebesar US$ 100 menjadi US$ 1.000.

Dari angka-angka yang terdapat dalam Tabe1 4 dapatlah disimpulkan bahwa pertumbuhan ekonomi yang dialami negara-negara berkembang - yang dalam uraian ini dimaksudkan sebagai kenaikan pendapatan per kapita dari sebesar US$ 100 menjadi sebesar US$ 1.000 - ciri-cirinya adalah seperti yang dijelaskan di bawah ini :

1.            Tabungan dan pembentukan modal. Tingkat tabungan dan pembentukan modal mengalami peningkatan yang cukup besar, yaitu berturut-turut dari 13,5 persen dan 15,8 persen menjadi 23,3 persen dan 24,0 persen. Keadaan di mana tabungan dan pembentukan modal mengalami perubahan ke arah yang sama merupakan suatu hal yang wajar, karena dana yang digunakan untuk pembentukan modal berasal dari tabungan. Dengan demikian makin besar tingkat tabungan, biasanya, makin besar pula tingkat pembentukan modal. Dapat dilihat bahwa sepanjang proses pembangunan ekonomi tingkat pembentukan modal selalu lebih besar daripada tingkat tabungan. Keadaan seperti ini dimungkinkan oleh adanya aliran masuk modal dari luar negeri. Peranan modal yang berasal dari luar negeri menurun dalam proses pembangunan yaitu dari sebesar 2,3 persen pada waktu pendapatan per kapita ada衍ah sebesar US$ 100 menjadi hanya sebesar 0,6 persen pada waktu pendapatan per kapita mencapai US$ 1.000.

2.            Pendapatan pemerintah. Tingkat pendapatan yang dapat dikumpulkan oleh pemerintah meningkat dari 15,3 persen menjadi 28,7 persen, dan penltg katan pendapatan yang sangat besar ini terutama disebabkan oleh kenaikan ; dalam tingkat penerimaan pemerintah dari perpajakan. Pendapatan pemerintah dari berbagai jenis pajak meningkat dari 12,9 persen menjadi 25,4 persen.

3.            Pendidikan. Dalam menggambarkan perkembangan yang dicapai dalam bidang pendidikan sepanjang proses pembangunan digunakan dua macam indikator: besamya pengeluaran - dinyatakan dalam persentasi dari Produk Domestik Bruto -untuk pendidikan, dan banyaknya anak-anak yang berada di sekolah dasar dan sekolah menengah. Perubahan yang berlaku kepada faktor yang paling belakangan disebut ini digambarkan dengan menunjukkan perubahan persentasinya jika dibandingkan dengan keseluruhan anak-anak vang usianya sama dengan usia anak-anak yang berada di sekolah dasar. Dalam proses pembangunan, tingkat pengeluaran untuk pendidikan tidak mengalami kenaikan yang berarti, yaitu hanya dari sebesar 3,3 persen menjadi 4,3 persen dari GDP. Akan tetapi perlu disadari bahwa keadaan seperti ini berarti nilai sebenarnya dari pengeluaran untuk pendidikan telah menjadi jauh lebih besar, dan hal ini disebabkan karena GDP pada waktu pendapatan per kapita ada衍ah sebesar US $ 1.000 adalah sangat lebih besar daripada GDP pada waktu pendapatan per kapita adalah sebesar US$ 100. Bahwa pada tingkat pembangunan yang rukup tinggi nilai mutlak pengeluaran untuk pendidikan adalah jauh lebih tinggi daripada pada waktu tingkat pembangunan adalah relatif rendah dicerrninkan oleh persentasi anak-anak yang berada di sekolah dasar dan sekolah nenengah. Dibandingkan dengan seluruh jumlah anak-anak yang seharusnya berada di sekolah dasar, sepanjang proses pembangunan banyaknya anak-anak yang sebenarnya berada di kedua-dua jenis sekolah itu meningkat dari 37,5 persen menjadi 84,2 persen.

 

TABEL 3

Cara-cara Yang Digunakan llntuk Menunjukkan Corak Perubahan

Struktur Ekonomi dalam Proses Pembangunan

FAKTOR-FAKTOR YANG DIANALISA CARA-CARA YANG DIGUNAKAN UNTUK MENUNJUKKAN

PERUBAHAN YANG TERJADI

I. PROSES.AKUMULASI

1. Pembentukan modal.

a. Tabungan domestik bruto )

b. Pembentukan modal domestik bruto )

c. Aliran masuk modal (di luar import Dengan melihat perubahan nilai-nilai

barang dan jasa jasa) ) mereka dan dinyatakan sebagai persentasi

2. Pendapatan pemerintah, dari Produk Domestik Bruto (GDP).

a. Pendapatan pemerintah )

b. Pendapatan dari pajak )

3. Pendidikan.

a. Pengeluaran untuk pendidikan Dengan menunjukkan perubahan persentasi

GDP yang digunakan untuk pendidikan.

b. Tingkat pemasukan anak-anak ke Dengan menunjukkan perubahan persentasi

sekolah dasar dan sekolah menengah anak-anak yang bersekolah di ;ekolah dasar

dan sekolah menengan.

II. PROSES ALOKASI SUMBER-SUMBER DAYA

4. Struktur permintaan domestik,

a. Pembentukan modal domestik bruto

b. Konsumsi rumah tangga

c. Konsumsi pemerintah

d. Konsumsi atas bahan makanan

5. Struktur produksi.

a. Produksi sektor primer ) Dengan melihat perubahan nilai-nilai mereka

b. Produksi sektor industri ) dan dinyatakan sebagai persentasi dari

c. Produksi perusahaan utilities ) Produk Domestik Bruto (GDP).

d. Produksi sektor jasa-jasa )

 

6. Struktur perdagangan.

a. Eksport )

b. Eksport bahan mentan )

c. Eksport barang-barang industri )

d. Import )

 

III. PROSES DEMOGRAFIS DAN DISTRIBUTIF

7. Alokasi tenaga keria.

a. Dalam sektor primer ) Dengan melihat perubahan jumlah mereka '

b. Dalam sektor industri ) dan dinyatakan sebagai persentasi dari

c. Dalam sektor jasa jasa ) keseluruhan jumlah tenaga kerja.

8. Urbanisasi.

Penduduk daerah urban ) Dengan melihat perubahan jumlah-nya dan

9. Transisi demografa. ) dinyatakan sebagai persentasi dari keseluruh

a. Tingkat kelahiran ) an jumlah penduduk.

b. Tingkat kematian )

10. Distribusi pendapatan.

a. Bahagian dari 20 persen penduduk ) Dengan melihat perubahan persentasi Produk Nasional Bruto (GNP)

yang menerima pendapatan paling ) yang diterima tinggi ) oleh masing-masing golongan pendapatan

b. Bahagian dari 40 persen penduduk ) tersebut.

yang menerima pendapatan paling )

rendah )

4.            Struktur permintaan domestik. Untuk menunjukkan ciri-ciri perubahan struktur permintaan domestik digunakan empat macam proses perubahan, yaitu dalam tingkat pembentukan modal, dalam tingkat konsumsi rumah tangga, dalam tingkat konsumsi pemerintah dan dalam tingkat konsumsi bahan makanan. Keempat-empat jenis perubahan tersebut arahnya berbeda-beda. Arah perubahan tingkat pembentukan modal telah dijelaskan, dan telah ditunjuk虺an bahwa tingkatnya mengalami kenaikan yang sangat besar. Tingkat konsumsi pemerintah juga meningkat akan tetapi peningkatannya sangat kecil sekali, yaitu dari 13,7 persen menjadi 14,8 persen. Berarti peningkatannyaadalah sebesar 1,1 persen point saja. Kalau dibandingkan perubahan tingkat pendapatan pemerintah dengan tingkat konsumsi pemerintah, dapat dilihat bahwa perubahan mereka sangat berbeda satu sama lain. Sebagai akibatnya, perbedaan di antara tingkat penerimaan pemerintah dan tingkat konsumsi pemerintah menjadi semakin besar. Pada pendapatan per kapita sebesar US$ 100, perbedaan tingkat penerimaan pemerintah dengan tingkat konsumsi pemerintah adalah 1,6 persen point,yaitu di antara 15,3 persen dan 13,7 persen. Sedangkan pada pendapatan per kapita sebesar US$ 1.000 perbedaan mereka adalah sebesar hampir 14 persen point,yaitu di antara 28,7 persen dan 14,8 persen. Dari perbedaan yang menjadi sangat bertambah besar di antara tingkat penerimaan pemerintah dan tingkat konsumsi pemerintah ini dapat disimpulkan bahwa tingkat pembentukan modal yang dilakukan oleh Perne訃intah menjadi bertambah besar dalam proses pembangunan. Kesimpulan se計erti iru dapat dibuat karena pada umumnya selisih antara penerimaan pemerintah dan konsumsi pemerintah terutama digunakan oleh pemerintah untuk pembentukan modal, terutama untuk membangun prasarana yang akan melancarkan jalannya pembangunan ekonomi. Dua jenis pengeluaran masyarakat ramai (rumah tangga) yang corak perubahannya ditunjukkan, seperti telah dinyatakan, adalah konsuunsi rumah tangga dan konsumsi bahan makanan. Kedua-dua jenis pengeluaran rumah tangga ini proporsinya dari GDP menjadi bertambah kecil apabila tingkat pembangunan bertambah. Mengapa keadaan seperti itu berlaku telah dijelaskan oleh Kuznets, dan analisa Kuznets itu telah dibincangkan pada bahagian terdahulu dari bab ini. Angka-angka yang diperoleh dalam analisa Chenery dan Syrquinmenunjukkan bahwa apabila pendapatan per kapita berubah dari US$ 100 menjadi US$ 1.000, persentasi konsumsi rumah tangga berubah dari 72,8 persen menjadi 61,7 persen, dan persentasi konsumsi atas bahan makanazr berubah dari 39,2 persen menjadi 17,5 persen.

5.      Struktur produksi. Gambaran yang diperoleh mengenai corak perubahan struktur produksi dalam,proses pembangunan dalam penyelidikan yang baru ini memperkuat kesimpulan hasil-hasil yang telah diperoleh sebelumnya mengenai ciri-ciri perubahan struktur ekonomi dalam proses pembangunan. Angka angka yang diperoleh dalam penyelidikan yang sekarang menunjukkan bahwa: peranan sektor pertanian dalam menciptakan produksi nasional menurun, yaitu dari 45,2 persen menjadi 13,8 persen; peranan sektor industri dalam menciptakan produksi nasional bertambah tinggi, yaitu dari 14,9 persen menjadi 34,7 persen; dan peranan sektor jasa-jasa juga bertambah tinggi tetapi pertambahan peranannya tersebut relatif kecil, yaitu dari 33,8 persen menjadi 41,3 persen.

 

TABEL 4

Struktur Ekonomi Pada Berbagai Tingkat Pembangunan

 

6. Struktur perdagangan. Peranan eksport dalam kegiatan ekonomi nasional menjadi bertambah penting, dan peranan yang bertambah penting ini terutama disebabkan oleh bertambah pentingnya peranan eksport barang-barang industri pengolahan dan eksport jasa jasa. Sedangkan eksport bahan mentah menurun peranannya. Peranan keseluruhan eksport dalam kegiatan ekonomi nasional - yang dinyatakan sebagai proporsi nilainya dibandingkan dengan GDP - meningkat dari sebesar 19,5 persen menjadi 26,0 persen. Peranan r.ksport barang-barang industri meningkat dari 1,9 persen menjadi 9,7 persen, dan peranar, eksport jasa jasa meningkat dari 3,1 persen menjadi 5,7 persen. Eksport bahan mentah peranannya menurun dari 13,7 persen menjadi 9,6 persen. Eksport yang ber ambah besar memungkinkan dilakukannya import barang-barang dan jasa jasa yang lebih banyak dari luar negeri. Oleh sebab itu adalah wajar apabila tingkat eksport bertambah besar, maka ting虺at import bertambah besar pula. Dalam penyelidikan ini ditunjukkan bahwa dalam proses pembangunan yang akan menciptakan kenaikan pendapatan per kapita dari US$ 100 menjadi US$ 1.000, tingkat import bertambah dari 21,8 persen menjadi 26,7 persen.

7. Penggunaan tenaga kerja. Corak perubahan persentasi tenaga kerja yang digunakan di berbagai sektor mengalami perubahan seperti yang telah ditun;ukkan dalam analisa Kuznets yang menggunakan data pertumbuhan ekonomi di negara-negara maju sejak abad yang lalu, yaitu dalam menampung tenaga kerja sektor pertanian menurun peranannya, sektor industri meningkat peranannya dan sektor jasa-jasa juga meningkat peranannya. Angka-angka yang diperoleh dalam analisa Chenery dan Syrquin menun jukkan bahwa pada waktu pendapatan per kapita adalah US$ 100, persentasi tenaga kerja yang berada dan bekerja di sektor pertanian, industri dan jasa-jasa berturut-turut adalah 65,8 persen, 9,1 persen dan 25,1 persen. Apabila pendapatan per kapita men苞apai US$ 1.000 peranan sektor-sektor tersebut dalam menampung tenaga kerja berubah menjadi: sektor pertanian menampung 25,2 persen, sektor industri rnenampung 32,5 dan sektor jasa-jasa menampung 42,3 persen dari seluruh tenaga kerja yang ada dalam sesuatu perekonomian.

8. Urbanisasi, tingkat kelahiran dan tingkat kematian. Sebelum analisa Chenery dan Syrquin dibuat ahli-ahli ekonomi telah menyadari bahwa pembangunan ekonomi akan diikuti oleh perubahan dalam proporsi penduduk yang tinggal di daerah urban, dan penurunan dalam tingkat kelahiran dan kematian. Perubahan dalam hal laal itu yang ditunjukkan oleh hasil-hasil analisa Chenery dan Syrquin mernberikan bukti-bukti yang memperkuat kebenaran dari keyakinan tersebut. Pada waktu pendapatan per kapita sebesar US$ 100 sebanyak hanya 12,8 persen dari seluruh jumlah penduduk sesuatu negara berada di daerah urban, tingkat kelahiran adalah 4,49 persen dan tingkat kematian adalah 2,09 persen. Pada pendapatan per kapita sebesar US$ 1.000 penduduk di daerah urban merupakan 63,4 persen dari seluruh jumlah penduduk, tingkat kelahiran adalah sebesar 2,29 persen saja dan tingkat kematian hanya merupakan 0,97 persen dari keseluruhan jumlah penduduk.

9. Distribusi pendapatan. Untuk melihat perubahan dalam distribusi pendapatan dalam proses pembangunan, diperhatikan :

(i) perubahan bahagian pendapatan nasional yang diterima oleh 40 persen dari keseluruhan penduduk yang ter茆olong sebagai penerima-penerima pendapatan terendah dan

(ii) perubahan bahagian dari pendapatan nasional yang diterima oleh 20 persen dari keseluruhan jumlah penduduk yang pendapatannya tergolong sebagai pendapatan yang paling tinggi.

Angka-angka yang diperoleh dalam analisa itu menunjukkan bahwa masyarakat yang tergolong dalam golongan penerima pendapatan yang paling tinggi akan menerima bahagian dari pendapatan nasional yang makin bertambah banyak pada tahap-tahap permulaan dari proses pembangunan, dan baru mengalami penurunan kembali dalam persentasi pendapatan yang mereka peroleh setelah pendapatan per kapita mencapai US$ 500. Sebaliknya golongan masyarakat yang menerima pendapatan paling rendah akan mengalami penurunan dalam bahagian dari pendapatan nasional yang mereka peroleh di dalam tahap-tahap permulaan dari proses pembangunan. Bahagian pendapatan nasional yang mereka peroleh pada waktu pendapatan per kapita US$ 100 baru akan mereka capai kembali apabila pendapatan per kapita telah meningkat menjadi sebesar di sekitar US$ 600 atau US$ 700. Corak distribusi pendapatan yang diperoleh dalam analisa Chenery dan Syrquin ini adalah sesuai dengan hasil-hasil penyelidikan Ahluwalia mengenai corak perubahan distribusi pendapatan dalam proses pembangunan ekonorni yang telah dijelaskan dalam bab yang lalu.