STRATEGI PERTUMBUHAN DAN PEMBANGUNAN EKONOMI

Bab ini bertujuan untuk menjelaskan

1.  Strategi Usaha Minimum Kritis

2.  Strategi Pembangunan Seimbang

3.  Kritik terhadap Strategi Pembangunan seimbang

4.  Strategi Pembangunan Tak Seimbang

 

STRATEGI  UPAYA MINIMUM KRITIS

Harvey Leibenstein mengajukan tesis bahwa sebagian besar negara sedang berkembang  (NSB) dicekam oleh lingkaran setan kemiskinan yang membuat mereka tetap berada pada tingkat keseimbangan pendapatan per kapita yang rendah. Jalan keluar dari  kebuntuan ini adalah dengan melakukan suatu upaya minimum kritis (critical minimum effort) tertentu yang akan menaikkan pendapatan per kapita pada tingkat di mana pembangunan yang  berkesinambungan (sustainable) dapatdipertahankan.
Leibenstein mengatakan bahwa dalam tahap transisi dari keadaan keterbelakangan ke
keadaan yang lebih maju di mana kita dapat mengharapkan pertumbuhan jangka panjang yang mantap (steady economic growth) diperlukan suatu kondisi bahwa suatu perekonomian harus mendapatkan rangsangan pertumbuhan yang lebih besar di atas batas minimum kritis tertentu.

Menurut Leibenstein, setiap ekonomi tunduk pada hambatan dan rangsangan. Hambatan berdampak menurunkan pendapatan per kapita sebelumnya, sementara rangsangan cenderung akan meningkatkan. Suatu negara menjadi terbelakang karena besarnya rangsangan terlalu kecil dibandingkan besarnya hambatan yang dihadapi. Hanya bila faktor-faktor yang dapat meningkat­kan pendapatan itu mendapat rangsangan yang lebih kuat daripada faktor-faktor yang dapat menurunkan pendapatan maka usaha minimum kritis itu dapat tercapai dan ekonvi akan berada pada garis pembangunan.

Pertumbuhan Penduduk Suatu Fungsi dari Pendapatan per Kapita

Tesis Leibenstein didasarkan pada bukti empiris bahwa laju pertumbuhan penduduk merupakan fungsi dari laju pendapatan per kapita. Laju pertumbuhan penduduk berkaitan erat dengan berbagai tahap pembangunan ekonomi. Mula-mula tingkat keseimbangan subsisten, yaitu pendapatan, kesuburan dan kematian sesuai dengan tingkat kelangsungan hidup penduduk. Jika pendapatan per kapita naik di atas posisi keseimbangan tersebut maka tingkat mortalitas akan turun tanpa dibarengi penurunan tingkat kesuburan. Akibatnya laju pertumbuhan penduduk meningkat. Jadi, kenaikan pendapatan per kapita cenderung menaikkan laju pertumbuhan penduduk. Tetapi kecenderungan ini hanya sampai titik tertentu. Melebihi titik tersebut kenaikan pendapatan per kapita akan menurunkan tingkat kesuburan dan ketika pembangunan sudah mencapai tahap maju maka laju pertumbuhan penduduk itu menurun. Argumen Leibenstein didasarkan pada tesis kapilaritas sosial-nya Dumont, yang menyatakan bahwa dengan kenaikan pendapatan per kapita, keinginan untuk memperoleh anak banyak guna menunjang pendapatan orang tua semakin berkurang. Spesialisasi yang semakin meningkat sesuai dengan kenaikan tingkat pendapatan dan mobilitas ekonomi dan sosial akan menyebabkan kenyataan bahwa mengurus keluarga besar sulit dan mahal. Karenanya, laju pertumbuhan penduduk menjadi konstan dan kemudian menjadi menurun secara pelan, sebaliknya ekonomi maju menuju garis pemban-gunan yang berkesinambungan, sebagaimana terjadi di Jepang can negara-negara Barat. Menurut Leibenstein, laju pertumbuhan maksimum penduduk yang ditentukan secara biologis ada antara 3-4 persen. Dalam rangka mengatasi kekritisan penduduk ini, diperlukan usaha minimum kritis yang cukup besar. Hal ini diperbin cangkan dengan bantuan diagram Leibenstein sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 4.1.

Kurva N menggambarkan laju pendapatan per kapita yang membuat pertumbuhan pendapat­an nasional sama dengan laju pertumbuhan penduduk. Kurva P menunjukkan laju pertumbuhan penduduk pada setiap tingkat pendapatan per kapita. Bermula dari titik A yang mewakili titik keseimbangan subsisten di mana tidak terdapat pertumbuhan penduduk dan pendapatan, jika pendapatan per kapita dinaikkan ke Yb , laju pertumbuhan penduduk dan pendapatan tersebut

Gambar 4.1
Perbandingan Laju Pertumbuhan Penduduk dengan Tingkat Pendapatan per Kapita

kedua-duanya adalah 1%. Pada laju pendapatan per kapita Yc , laju pertumbuhan penduduk lebih tinggi daripada laju pertumbuhan pendapatan nasional yakni, Ycg  > Ycc , Yang disebut pertama adalah 2% sedangkan yang disebutkan terakhir 1%. Karenanya, laju pendapatan per kapita harus dinaikkan sedemikian rupa agar dapat meningkatkan pendapatan nasional yang lebih besar daripada laju pertumbuhan penduduk. Hal ini hanyalah mungkin sesudah tingkat pendapatan per kapita setinggi Ye  di mana laju pertumbuhan penduduk yang ditentukan secara biologis yang oleh Leibenstein diasumsikan sebesar 3%. Dengan demikian Ye  adalah tingkat pendapatan per kapita minimum kritis yang diperlukan untuk menggerakkan pembangunan ekonomi yang berkesinambungan.

Dalam kasus yang telah dibahas di atas, tingkat pendapatan per kapita bekerja sebagai kekuatan pendorong pendapatan sedangkan tingkat pertumbuhan penduduk yang dirangsang oleh tindakan dari yang disebutkan pertama kali itu merupakan faktor penghambat pendapatan. Bagi pembangunan yang berkesinambungan, investasi awal harus di atas tingkat minimum tertentu agar menghasilkan tingkat pendapatan per kapita yang cukup besar dalam rangka mengatasi ke-kuatan penghambat pendapatan tersebut, baik yang bersifat induced maupun autonomous. Tetapi menurut Leibenstein tidak semua usaha minimum kritis itu harus dilakukan sekaligus. Usaha tersebut menjadi lebih efektif jika dipecah-pecah menjadi serentetan usaha yang lebih kecil yang penerapannya di dalam perekonomian dijadwalkan secara optimal. Tesis upaya minimum kritisnya Leibenstein ini dijelaskan pada Gambar 4.2.

Gambar 4.2
Upaya Minimum Kritis

Pendapatan per Kapita dan Pertumbuhan Pendapatan Induced

Pada gambar tersebut garis  45% mengukur kenaikan dan penurunan pendapatan per kapita yang dirangsang. Kurva x1X1 mewakili semua kekuatan pendorong pendapatan per kapita dan kurva z1Z1 kekuatan penghambat pendapatan per kapita. Jika rangsangan itu menaikkan pendapatan per kapita dari tingkat kese-imbangan Oe ke Om, kekuatan pendorong pendapatan yang timbul dengan demikian akan menyebabkan naiknya tingkat pendapatan per kapita sebesar na. Tetapi pada tingkat ini, kekuatan penghambat pendapatan bf adalah lebih besar daripada kekuatan pendorong pendapatan af sehingga menghasilkan lintasan menurun abcd, sampai ia mencapai posisi keseimbangan E. Hanya bila rencana investasi menaikkan pendapatan per kapita mulai ke tingkat Ok pembangunan yang berkesinambungan mulai berjalan. Jadi, jika tingkat pendapatan per kapita pada suatu periode dinaikkan ke Ok, kekuatan pendorong pendapatan yang timbul akan menaikkan tingkat pendapatan ke G yang pada gilirannya akan menggerakkan lintasan ekspansi tanpa akhir dad pendapatan per kapita sebagaimana ditunjukkan oleh panah yang naik di atas G. Menaikkan pendapatan per kapita ke tingkat Ok dan melebihi titik G merupakan apa yang disebut upaya minimum kritis itu. Harus diperhatikan bahwa Leibenstein menganggap usaha minimum kritis sebagai minimum minimorum dari semua kemungkinan upaya yang akan menghasilkan pertumbuhan pendapatan riil berkesinambungan termasuk pola waktu optimum dari pengeluaran biaya upaya tersebut.

Faktor-faktor Lain yang Mempengaruhi Pertumbuhan Pendapatan per Kapita

 

Di samping pertumbuhan pencuduk, ada juga faktor lain yang memerlukan pelaksanaan upaya minimum kritis. Faktor tersebut adalah skala disekonomis internal akibat talk dapat dibaginya faktor produksi, disekonomis eksternal akibat adanya ketergantungan eksternal, hambatan budaya dan kelembagaan yang ada di NSB. Untuk mengatasi penyebab depresi ini, pertama kali Uiperlukan upaya minimum yara cukup besar. Tetapi upaya Ini tidak dapat dilakukan pada tingkat pendapatan subsisten. Karena merupakan kenyataan, pengeluaran pada tingkat pendapatan subsisten di negara terbelakang adalah sekadar untuk konsumsi hari ini. Si kaya yang beberapa gelintir ini terjatuh pada konsumsi mewah sebagai akibat demonstration effect. Hanya sedikit saja yang dipergunakan untuk penciptaan modal baru, tidak ada kapasitas atau ketrampilan produktif manusia. Jadi upaya minimum kritis itu harus lebih besar di atas tingkat pendapatan subsisten, agar roda pembangunan ekonomi yang ber-kesinambungan dapat bergerak.

Peran Agen Pertumbuhan

Dasar pemikiran tesis upaya minimum kritis tersebut terletak pada adanya kondisi ekonomi tertentu yang menguntungkan sehingga kekuatan pendorong berkembang lebih cepat daripada laju kekuatan penghambat pendapatan. Di dalam proses pembangunan kondisi seperti itu dicipta­kan melalui pengembangan agen-agen pertumbuhan. Agen-agen tersebut merupakan jumlah kapasitas yang terkandung di dalam anggota masyarakat untuk melakukan kegiatan-kegiatan yang membantu pertumbuhan. Agen pertumbuhan yang khas adalah pengusaha, investor, penabung, dan inovator. Kegiatan-kegiatan yang membantu pertumbuhan itu menghasilkan munculnya kewiraswastaan, peningkatan sumber pengetahuan, pengembangan keterampilan produktif masyarakat dan peningkatan laju tabungan dan investasi.

 

Rangsangan Pertumbuhan

Menurut Leibenstein, apakah agen pertumbuhan itu berkembang atau tidak akan tergantung pada hasil yang diharapkan dari kegiatan seperti itu dan pada rangsangan untuk pengembangan atau penyusutan selanjutnya yang timbul melalui interaksi antara harapan, kegiatan, dan hasil. Rang­sangan tersebut ada 2 macam:

(i)                 rangsangan zero-sum yang tidak meningkatkan pendapatan nasional tetapi hanya bersifat upaya distributif;

(ii)               rangsangan positive-sum yang menuju pada pengembangan pendapatan nasional.

Tampaknya hanya tipe kegiatan positive-sum tersebut yang akan menghasilkan pembangunan ekonomi. Tetapi kondisi di NSB adalah sedemikian rupa sehingga para pengusaha terlibat pada kegiatan-kegiatan zero-sum. Kegiatan tersebut mencakup :

(1) kegiatan bukan dagang untuk menjamin posisi monopolistik yang lebih besar, kekuatan politik, dan prestise sosial;

(2) kegiatan dagang yang membawa ke posisi monopolistik yang lebih besar yang tidak menambah sumber-sumber agregat;

(3) kegiatan spekulatif yang tidak memanfaatkan tabungan tetapi memboroskan sumber kewiraswastaan yang langka, dan terakhir,

(4) kegiatan yang memang memakai tabungan netto, tetapi investasi yang dilakukannya mencakup bidang­ bidang usaha yang nilai sosialnya nihil atau lebih rendah daripada nilai privatnya.

Jadi kegiatan zero-sum itu bukanlah kegiatan yang secara riil menciptakan pendapatan nyata tetapi sekadar pemindahan likuiditas dari pemilik yang satu ke pemilik lainnya. Pada sisi yang lain, kegiatan positive-sum yang diperlukan bagi pembangunan ekonomi itu mempunyai cakupan yang terbatas, dalam ekonomi terbelakang yang mandeg. Bahkan kendati beberapa pengusaha melaksanakan proyek investasi nil yang mendatangkan laba, namun kegiatan positive-sum mereka akan merosot dan terarah pada kegiatan zero-sum kalau di dalam perekonomian tidak terdapat pertumbuhan netto. karenanya, upaya minimum itu harus cukup besar agar tercipta suatu iklim yang cocok bagi kesinambungan rangsangan positive-sum.

Tetapi di dalam ekonomi terbelakang ada pengaruh tertentu yang bersifat anti perubahan, yang cenderung menekan pendapatan per kapita. Pengaruh-pengaruh tersebut adalah:

(i)                 kegiatan usaha zero-sum untuk mempertahankan hak-hak istimewa ekonomi yang ada melalui pembatasan peluang-peluang ekonomi yang memiliki potensi berkembang;

(ii)               tindakan konservatif para buruh yang ter-organisir maupun yang tidak terorganisir yang ditujukan untuk menentang perubahan;

(iii)             perlawanan terhadap gagasan dan pengetahuan baru dan daya tarik pengetahuan klasik dan gagasan lama;

(iv)             kenaikan pengeluaran konsumsi mewah pribadi atau publik yang pada dasarnya tidak produktif yang menggunakan sumber-sumber yang sebenarnya dapat dipergunakan untuk akumulasi modal; dan

(v)               pertumbuhan penduduk dan pertumbuhan angkatan buruh yang ditimbulkannya yang dengan hal-hal lain tetap sama mempunyai pengaruh menipiskan modal yang tersedia per pekerja, dan terakhir, rasio modal output yang tinggi.

Untuk mengatasi pengaruh yang membuat perekonomian berada dalam keadaan keterbelakangan itu diperlukan suatu upaya minimum kritis yang cukup besar guna menopang laju pertumbuhan ekonomi yang cepat yang akan menggairahkan rangsangan positive-sum can menciptakan kekuatan untuk menandingi kegiatan zero-sum. Sebagai hasil dari upaya minimum kritis itu pendapatan per kapita akan naik dan cenderung menaikkan tingkat tabungan can investasi, yang pada gilirannya, akan membawa kepada:

(a) ekspansi agen pertumbuhan;

(b) meningkatnya sumbangan mereka pada per unit modal begitu rasio modal output turun;

(c) berkurangnya keefektifan faktor-faktor yang merintangi pertumbuhan;

(d) penciptaan kondisi lingkungan can sosial yang meningkatkan mobilitas ekonomi dan sosial;

(e) peningkatan spesialisasi dan perkembangan sektor sekunder dan tersier, dan terakhir,

(f) terciptanya iklim yang cocok bagi perubahan yang lebih mendatangkan perubahan ekonomi dan sosial, dan khususnya lingkungan yang pada akhirnya menyebabkan menurunnya kesuburan dan laju pertumbuhan penduduk.

Kritik terhadap Teori Leibenstein

 

Di dalam kata pengantar bukunya, Leibenstein menulis bahwa tujuannya adalah memberikan penjelasan atau pemahaman memberikan resep. Tetapi, seperti tesis tahap lepas landas yang dikemukakan Rostow, tesis "upaya minimum kritis" ini telah mampu menarik perhatian para ahli ekonomi dan perencana di NSB dan dianggap sebagai resep bagi keterbelakangan ekonomi. Tesis Leibenstein lebih realistis ketimbang teori dorongan kuat (bug push theory)-nya Rosenstein ­Rodan. Memberikan dorongan kuat kepada program industrialisasi secara tiba-tiba tidak dapat diterapkan di NSB, sedangkan upaya minimum kritis dapat dijadwalkan secara tepat dan dapat dipecah-pecah ke dalam serentetan upaya yang lebih kecil guna meletakkan ekonomi pada jalur pembangunan yang berkesinambungan. Teori ini juga sesuai dengan gagasan perencanaan demokratis yang dianut oleh sebagian besar NSB.

Namun demikian, teori tersebut mengandung beberapa kelemahan yaitu:

1. Laju pertumbuhan penduduk berkaitan dengan tingkat kematian. Teori tersebut didasarkan pada asumsi bahwa laju pertumbuhan penduduk adalah fungsi yang semakin meningkat dari tingkat pendapatan per kapita sampai ke suatu titik, tetapi melewati titik itu ia merupakan fungsi yang semakin menurun dari yang disebut belakangan. Tetapi proses pertama tersebut berkaitan dengan penurunan tingkat kesuburan akibat kemajuan di bidang kedokteran dan perbaikan usaha kesehatan masyarakat di NSB.

 

2. Penurunan tingkat kelahiran bukan dikarenakan kenaikan pendapatan per kapita. Demikian pula, penurunan tingkat kelahiran tidak dapat dikaitkan dengan kenaikan pendapatan per kapita pada tingkat minimum kritis yang melampaui laju pertumbuhan penduduk, sebagaimana diperkirakan Leibenstein. Perkiraannya ini didasarkan pada pengalaman negara-negara barat yang telah maju dan Jepang. Namun di NSB masalah penurunan tingkat kelahiran sebagian besar bersifat sosio-budaya. Apa yang diperlukan adalah perubahan "sikap, pemahaman, pendidikan, lembaga sosial dan bahkan persepsi intelektual tertentu". Kenaikan pendapatan per kapita tak dapat mendatangkan hasil. Tidak ada jaminan bahwa dengan turunnya tingkat kelahiran, penduduk akan mulai berkurang lantaran pendapatan per kapita di NSB naik.

 

3. Mengabaikan usaha pemerintah untuk menurunkan tingkat kelahiran. Leibenstein mengabaikan tindakan pemerintah dalam menurunkan tingkat kesuburan. Seperti pengalaman Jepang menun­jukkan, NSB tidak akan mampu menunggu saat pendapatan per kapita naik di atas tingkat minimum kritis sehingga tingkat kelahiran dapat turun dengan sendirinya. Pada situasi seperti itu, negara sebaliknya dapat mengalami peledakan penduduk yang dengan demikian menciptakan masalah lebih besar daripada apa yang dapat dia selesaikan melalui kenaikan pendapatan per kapita.

4. tingkat pertumbuhan lebih tinggi daripada 3% tidak menyebabkan lepas landas. Andaikan suatu negara berhasil melampaui hambatan penduduk 3% melalui peningkatan laju pertumbuhan pendapatan diatas itu. Menurut; Leibenstein, bilamana ekonomi telah rnencapai tingkat pendapat­an per kapita Ye pada gambar 4.1 atau Oh, pada Gambar 4.2, ia memasuki garis pengembangan yang tiada akhir . Myint mempertanyakan kebenaran pendapat ini karena ada Kemungkinan dijumpai kasus dimana kegagalan “lepas landas” terjadi pada saat Negara berhasil menaikan rasio tabungan dan investasinya diatas 10% sampai 12% dan menaikkan tingkat pertumbuhan pendapatan totalnya di atas tingkat 3%, tetapi setelah itu kembali pada laju pertumbuhan yang lebih rendah dan stagnasi.

5. Mengabaikan unsur waktu., Teori tersebut luput memperhatikan unsur waktu yang diperlukan bagi upaya berkesinambungan pada saat mana perubahan fundamental struktur produktif dan kelembagaan seharusnya terjadi untuk menjamin berhasilnya lepas landas. mengutip Myint, karena itu kita dapat bertanya seberapa jauh analisa seperti ini, yang semula dirancang untuk menggambarkan perubahan gigi persnelling kegiatan ekonomi jangka pendek dari mesin pertumbuhan yang dikembangkan sepenuhnya di negara maju, bermanfaat bagi problem pembangunan ekonomi jangka panjang NSB yang mash berkutat dengan pembuatan mesin pertumbuhan itu sendiri.

6. Hubungan kompleks antara pendapatan perkapita dan laju pertumbuhan. Juga, menurut Myint, hubungan fungsional antara laju pendapatan per kapita dan laju pertumbuhan pendapatan total lebih kompleks dan tidak sesederhana seperti yang ditunjukkan Leibenstein. Pertama, hubungan pendapatan per kapita dengan laju tabungan dan investasi tergantung pada pola distribusi pendapatan dan keefektivan lembaga keuangan dalam memobilisasi tabungan. Kedua, hubungan antara investasi dan output yang dihasilkan tidak ditentukan oleh rasio modal-output seperti diasumsikan Leibenstein, tetapi tergantung pada seberapa jauh "organisasi produktif dari negara yang bersangkutan dapat dibenahi dan sejauh mana inovasi penghemat-lahan dapat dilakukan untuk mengatasi kecenderungan penurunan hasil pada investasi tambahan" bahkan setelah laju pertumbuhan penduduk telah mencapai tingkat 3%.

7. Dapat diterapkan pada ekonomi tertutup. Teori Leibenstein tidak dapat menjelaskan secara tegas pengaruh modal asing dan kekuatan eksternal lainnya pada tingkat pendapatan, tabungan can investasi di NSB.

 

 

STRATEGI PEMBANGUNAN SEIMBANG

Strategi pembangunan seimbang bisa diartikan sebagai pembangunan berbagai jenis industri secara berbarengan (simultaneous) sehingga industri tersebut saling menciptakan pasar bagi yang lain. Selain itu, strategi pembangunan seimbang ini dapat juga diartikan sebagai keseim­bangan pembangunan di berbagai sektor. Misalnya antara sektor industri dan sektor pertanian, sektor luar negeri dan sektor domestik, dan antara sektor produktif dan sektor prasarana. Singkatnya, teori pembangunan seimbang ini mengharuskan adanya pembangunan yang serentak dan harmonis di berbagai sektor ekonomi sehingga semua sektor tumbuh bersama.

Untuk itu, diperlukan keseimbangan antara sisi permintaan dan sisi penawaran. Sisi pena­waran memberikan tekanan pada pembangunan serentak dari semua sektor yang saling berkaitan dan berfungsi meningkatkan penawaran barang. Ini meliputi pembangunan serentak dan harmonis dari barang setengah jadi, bahan baku, sumberdaya energi, pertanian, pengairan, transportasi, dan lain-lain serta semua industri yang memproduksi barang konsumen.

Sebaliknya, sisi permintaan berhubungan dengan penyediaan kesempatan kerja yang lebih besar dan penambahan pendapatan agar permintaan barang dan jasa dapat tumbuh. Sisi ini berkaitan dengan industri yang sifatnya saling melengkapi, industri barang konsumen, khususnya produk pertanian can industri manufaktur. Jika semua industri dibangun secara serentak maka jumlah tenaga kerja yang terserap akan sangat besar. Dengan cara ini akan tercipta permintaan barang-barang dari masing-masing industri satu sama lain, dan semua barang akan habis terjual.

Pembangunan seimbang ini biasanya dilaksanakan dengan maksud untuk menjaga agar proses pembangunan tidak menghadapi hambatan-hambatan dalam:

(a) memperoleh bahan baku, tenaga ahli, sumberdaya energi (air dan listrik), dan fasilitas­fasilitas untuk mengangkut hasil-hasil produksi ke pasar.

(b) memperoleh pasar untuk barang-barang yang telah dan yang akan diproduksikan.

Dengan demikian pembangunan seimbang itu dapatlah didefinisikan sebagai usaha pembangunan yang berupaya untuk mengatur program investasi sedemikian rupa sehingga sepanjang proses pembangunan tidak akan timbul hambatan-hambatan yang bersumber dari penawaran maupun permintaan.

Sementara itu, pembangunan tak seimbang merupakan keadaan yang berlawanan dengan keadaan pada pembangunan seimbang. Istilah ini digunakan untuk menyatakan bahwa program pembangunan disusun sedemikian rupa sehingga dalam perekonomian tersebut akan timbul kelebihan dan kekurangan dalam berbagai sektor sehingga menimbulkan distorsi-distorsi dan ketidakstabilan dalam perekonomian.  Jika kita akan melaksanakan pembangunan seimbang, maka tingkat investasi yang harus dilakukan besarnya jauh melebihi tingkat investasi yang dilakukan pada sebelum usaha pembangunan dilakukan. Oleh karena itu, teori pembangunan seimbang ini oleh sebagian ekonom disebut pula teori usaha besar-besaran (big push theory).

Menurut Rosenstein-Rodan dan Nurkse

Istilah pembangunan seimbang itu diciptakan oleh Nurkse (1953). Namun demikian, teori ini pertama kali dikemukakan oleh Rosenstein-Rodan (1953) yang menulis gagasan untuk mencipta­kan program pembangunan di Eropa Selatan dan Tenggara dengan melakukan industrialisasi secara besar-besaran. Kedua orang ini beranggapan bahwa melakukan industrialisasi di daerah yang kurang berkembang merupakan cara yang tepat untuk menciptakan pembagian pendapatan yang lebih merata di dunia dan untuk meningkatkan pendapatan di daerah semacam itu agar lebih cepat daripada di daerah yang lebih kaya. Dalam upaya untuk melaksanakan program tersebut berbagai industri haruslah dibangun secara berbarengan.

Tujuan utama dari strategi ini adalah untuk menciptakan berbagai jenis industri yang berkait­an erat satu sama lain sehingga setiap industri akan memperoleh eksternalitas ekonomi sebagai akibat dari industrialisasi seperti itu. Scitovsky mendefinisikan eksternalitas ekonomi sebagai jasa­jasa yang diperoleh dengan cuma-cuma oleh sesuatu industri dari satu atau beberapa industri lainnya. Dengan demikian jika sebuah perusahaan memperoleh eksternalitas ekonomi, maka biaya produksinya dapat dikurangi dan perusahaan tersebut dapat melaksanakan kegiatannya dengan lebih efisien.

Menurut Rosenstein-Rodan, pembangunan industri secara besar-besaran akan menciptakan 3 macam eksternalitas ekonomi yaitu:

(i)                 yang diakibatkan oleh perluasan pasar,

(ii)               karena industri yang sama letaknya berdekatan, dan

(iii)             karena adanya industri lain dalam perekonomian tersebut. Namun demikian, menurut Rosenstein-Rodan, eksternalitas yang pertama yang paling penting.

Proses terciptanya eksternalitas ekonomi sebagai akibat dari adanya perluasan pasar bisa dijelaskan dengan contoh berikut. Misalnya sebanyak 10.000 penganggur dari sektor pertanian dipekerjakan pada suatu industri batik. Mereka akan menerima pendapatan yangjauh lebih besar dari semula, dan ini akan menaikkan pengeluaran mereka. Namun demikian, kenaikkan penge­luaran para pekerja ini hanya sebagian kecil saja yang akan digunakan untuk membeli batik yang dihasilkan itu. Sebagian besar pendapatan tersebut akan dikonsumsikan untuk membeli makanan dan barang-barang lainnya.

Oleh karena sebagian besar pendapatan tersebut dikonsumsikan untuk membeli makanan dan barang-barang lainnya, maka industri batik yang baru didirikan itu akan mengaiami kekurang­an permintaan. Keadaan tersebut akan sangat berbeda jika yang dipekerjakan adalah 1 juta penganggur dari sektor pertanian. Mereka dipekerjakan dalam industri-industri yang menghasilkan berbagai macam barang yang dibutuhkan oleh para pekerja tersebut. Pendapatan yang tercipta di berbagai industri itu akan menciptakan dan memperluas pasar suatu industri, dan dengan demikian akan mengurangi resiko kemungkinan tidak terjualnya barang yang diproduksikan oleh sesuatu industri yang didirikan. Oleh karena resiko bisa dianggap sebagai bagian dari biaya produksi, maka pembangunan industri secara besar-besaran yang saling berkaitan erat satu sama lain akan mengurangi biaya produksi dan menciptakan eksternalitas ekonomi.

Pendapatan Nurkse tidak banyak berbeda dengan Rosenstein-Rodan. Dalam analisisnya, ia menekankan bahwa pembangunan ekonomi bukan saja mengalami kesukaran dalam mendapat­kan modal yang dibutuhkan, tetapi juga dalam mendapatkan pasar bagi barang-barang industri yang akan dikembangkan. Nurkse mengatakan bahwa investasi sangat rendah karena kecilnya daya bell masyarakat, sedangkan rendahnya daya bell itu disebabkan oleh rendahnya pendapatan rill masyarakat. Rendahnya pendapatan nil masyarakat ini disebabkan oieh rendahnya pro­duktivitas.

Daya beli masyarakat merupakan pasar bagi barang-barang yang dihasilkan oleh sektor produktif. Oleh karena itu, daya beli masyarakat yang rendah akan menyebabkan pasar bagi produk-produk yang dihasilkan sektor produktif menjadi sangat terbatas. Keadaan ini tidak merangsang para pengusaha untuk melakukan investasi terutama dalam industri-industri moderen. Dengan kata lain, dorongan untuk melakukan investasi dibatasi oleh luasnya pasar.

Oleh karena pasar merupakan faktor penting yang akan membatasi investasi di sektor moderen, maka dalam menyusun kebijaksanaan dan program pembangunan persoalan yang harus dipecahkan adalah menentukan faktor yang bisa memperluas pasar domestik. Nurkse mengatakan bahwa ekspansi moneter, iklan-iklan jumlah penduduk, tidak dapat memperluas pasar domestik.

Menurut Nurkse, faktor yang terpenting yang menentukan luasnya pasar adalah tingkat produktivitas. Dalam suatu perekonomian yang mempunyai sejumfah penduduk tertentu, jumlah barang-barang yang dapat dihasilkan dan dijual dalam suatu jangka waktu tertentu tergantung kepada tingkat penggunaan modal dalam proses produksi. Dalam suatu perekonomian yang pasarnya sangat terbatas, maka tidak ada rangsangan bagi para pengusaha untuk menggunakan alat-alat yang moderen. Keadaan tersebut menunjukkan bahwa pasar telah membatasi penggunaan modal sehingga membatasi pula kemampuan suatu perekonomian untuk menghasilkan barang-barang yang dibutuhkan masyarakat.

Oleh karena itu NSB yang sedang membangun perlu melaksanakan program pembangunan seimbang yakni pada waktu yang bersamaan dilakukan investasi di berbagai industri yang berkaitan erat satu sama lain. Dengan cara ini berarti pasar akan semakin luas, karena kesempat­an kerja can pendapatan masyarakat yang dipereleh dari berbagai industri akan menciptakan permintaan akan barang-barang industri yang dihasilkan. Pembangunan suatu industri mencipta­kan pasar bagi industri lain, dan semakin banyak industri yang dibangun semakin luas pasar suatu industri yang pada akhirnya akan memungkinkan penggunaan modal secara lebih efisien can intensif. Dengan demikian, pembangunan seimbang akan rnenjadi perangsang untuk memperluas permintaan akan modal dan menciptakan perangsang untuk melakukan investasi yang lebih banyak.

Nurkse mempunyai pendapat yang sama dengan Rosenstein-Rodan mengenai peranan perluasan pasar dalam mempertinggi efisiensi suatu industri yakni pasar merupakan eksternalitas ekonomi bagi berbagai industri ia juga menganggap bahwa perluasan pasar tersebut merupakan eksternalitas ekonomi yang lebih penting daripada ekternalitas ekonomi yang dikemukakan Marshall, seperti memperbaiki jaringan transportasi dan komunikasi, perbaikan tingkat teknologi, dan perbaikan tingkat keterampilan serta keahlian tenaga kerja. Eksternalitas ekonomi yang disebabkan oleh perluasan pasar dan eksternalitas ekonomi yang tradisional, menurut Nurkse dan Rosenstein-Rodan, menyebabkan perbedaan yang besar sekali antara produktivitas modal marginal dari suatu perusahaan (private marginal productivity of capital) dan produktivitas modai marginal dari masyarakat keseluruhan (social marginal productivity of capital)..

Perbedaan yang sangat besar di atas mempunyai arti bahwa dorongan atau rangsangan bagi suatu perusahaan untuk melakukan investasi seringkali tidak cukup besar karena kecilnya pasar. Namun demikian, jika ditinjau industri secara keseluruhan, maka rangsangan tersebut sangat besar. Oleh karena jika sejumlah besar industri dikembangkan maka secara berbarengan setiap industri mengalami perluasan pasar yang sangat besar sekali bagi prod uk-produknya.

 

Menurut Scitovsky dan Lewis

Hirschman mengelompokkan Scitovsky & Lewis sebagai pencipta teori pem-bangunan yang menekankan perlunya keseimbangan dalam penawaran, sedangkan Rosentein-Rodan mene­kankan pada sisi permintaan.

Scitovsky mengungkapkan adanya 2 konsep eksternalitas ekonomi dan manfaat yang diperoleh suatu industri dari adanya 2 macam eksternalitas ekonomi yang ada dalam pereko­nomian tersebut. Ekternalitas ekonomi dibedakan menjadi 2 yaitu seperti yang terdapat dalam teori keseimbangan (equilibrium theory) dan seperti yang terdapat dalam teori pembangunan.

Dalam teori keseimbangan (teori ekonomi konvensional), eksternalitas ekonomi diartikan sebagai perbaikan efisiensi yang terjadi pada suatu industri sebagai akibat dari perbaikan teknologi pada industri lain. Eksternalitas ekonomi seperti ini disebut eksternalitas ekinomi teknologis (technological external economics). Disamping itu hubungan saling ketergantungan antara berbagai industri bisa pula menciptakan eksternalitas ekonomi yang berkaitan dengan keuangan (pecuniary external economics) yaitu kenaikan keuntungan yang diperoleh suatu perusahaan yang disebabkan oleh tindakan-tindakan perusahaan lain. Dengan kata lain keun­tungan suatu perusahaan bukan saja tergantung pada efisiensi penggunaan faktor-faktor produksi dan tingkat produksi perusahaan tersebut, tetapi juga tergantung kepada penggunaan faktor­faktor produksi dan tingkat produksi perusahaan-perusahaan lainnya terutama perusahaan­perusahaan yang erat kaitannya dengan perusahaan yang pertama tadi.

Mekanisme terciptanya eksternalitas ekonomi keuangan tersebut dijelaskan Scitovsky dengan contoh berikut. Jika investasi baru dilakukan untuk suatu industri, maka kapasitasnya akan bertambah. Hal ini bisa menurunkan biaya produksi industri tersebut dan akan menaikkan harga input yang digunakannya. Penurunan biaya produksi industri-industri tersebut akan menurunkan harga jual produknya dan ini berarti akan menguntungkan industri-industri yang menggunakan produk yang dihasilkan industri tersebut. Sedangkan kenaikan harga inputnya akan menguntungkan industri yang menghasilkan input tersebut.

Lebih lanjut Scitovsky mengatakan bahwa, misalnya industri X melakukan investasi untuk memperluas kegiatannya, maka tindakan tersebut akan menguntungkan beberapa jenis perusa­haan. Jenis-jenis perusahaan yang akan memperoleh eksternalitas ekonomi keuangan dari industri X adalah:

(1)   perusahaan-perusahaan yang akan menggunakan produksi X sebagai bahan mentah industri mereka, karena harganya lebih murah;

(2)   industri-industri yang menghasilkan bahan mentah bagi industri X, karena permintaan dan (mungkin) harganya akan naik;

(3) industri-industri yang menghasilkan barang komplementer untuk barang yang diproduksikan industri X, karena dengan naikknya produksi dan penggunaan hasil industri X maka jumlah permintaan akan barang-barang komplementer tersebut bertambah;

(4)   industri-industri yang menghasilkan barang-barang yang dibutuhkan oleh orang-orang yang mengalami pertambahan pendapatan;

(5)   industri-industri yang menghasilkan barang substitusi bahan mentah yang digunakan oleh industri X.

 

Berdasarkan pada gambaran di atas, selanjutnya Scitovsky menyimpulkan bahwa integrasi secara menyeluruh antara berbagai industri diperlukan untuk menghapuskan perbedaan antara keuntungan perorangan (private profit) dan keuntungan masyarakat (public benefit). la menganggap bahwa mekanisme pasar tidak dapat mengintegrasikan antar berbagai industri yang sifatnya demikian, karena mekanisme pasar berfungsi terutama untuk menciptakan efisiensi alokasi sumberdaya-sumberdaya dalam jangka pendek. Oleh karena itu ia mendukung pendapat Rosentein-Rodan yang menyatakan tentang perlunya program pembangunan industri secara besar-besaran dan menciptakan suatu pusat perenca naan penanaman modal untuk melengkapi fungsi mekanisme pasar dalam mengatur alokasi sumberdaya-sumberdaya.

Sementara itu analisis Lewis menunjukkan perlunya pembangunan seimbang yang ditekan­kan pada keuntungan yang akan diperoleh dari adanya saling ketergantungan yang efisien antara berbagai sektor, yaitu antara sektor pertanian dan sektor industri, serta antara sektor dalam negeri dan luar negeri.

Menurut Lewis, akan timbul banyak masalah jika usaha pembangunan harga dipusatkan pada satu sektor saja. Tanpa adanya keseimbangan pembangunan antara berbagai sektor akan menimbulkan adanya ketidak stabilan dan gangguan terhadap kelancaran kegiatan ekonomi sehingga proses pembangunan terhambat.

Lewis menggunakan gambaran di bawah ini untuk menunjukkan pentingnya upaya pem­bangunan yang menjamin adanya keseimbangan antara sektor industri dan sektor pertanian. Misalkan di sektor pertanian terjadi inovasi dalam teknologi produksi bahan pangan untuk memenuhi kebutuhan domestik. Implikasinya yang mungkin timbul adalah:

(a) terdapat surplus di sektor pertanian yang dapat dijual di sektor non pertanian, atau

(b) produksi tidak bertambah berarti tenaga tenaga kerja yang digunakan bertambah sedikit dan jumlah pengangguran bertambah tinggi, atau

(c) kombinasi dari kedua keadaan tersebut.

Jika sektor industri mengalami perkembangan yang pesat, maka sektor tersebut akan dapat menyerap kelebihan produksi bahan pangan maupun kelebihan kerja. Tetapi tanpa adanya perkembangan di sektor industri, maka nilai tukar (terms of trade) sektor pertanian akan memburuk sebagai akibat dari kelebihan produksi tenaga kerja, dan akan menimbulkan akibat yang depresif terhadap pendapatan di sektor pertanian. Oleh karena itu di sektor pertanian tidak terdapat lagi, perangsang untuk mengadakan investasi baru dan melakukan inovasi.

Jika pembangunan ekonomi ditekankan pada industrialisasi dan mengabaikan sektor perta­nian juga akan menimbulkan masalah yang pada akhirnya akan menghambat proses pem­bangunan ekonomi. Masalah keku-rangan barang pertanian akan terjadi dan akan mengakibatkan kenaikan harga barang-barang tersebut. Keadaan ini akan mendorong terjadinya inflasi. Masalah lainnya adalah kesulitan untuk menjual barang-barang industri dengan menguntungkan. Kenaikan harga barang pertanian akan mendorong kenaikan upah di sektor industri, sedangkan harga barang industri tidak dapat dinaikkan untuk menjaga pasar yang telah ada. Atau, jika pendapatan petani dipertahankan supaya tetap rendah, maka mereka tidak akan mampu membeli barang­barang industri dan oleh karenanya pasar dari produk industri akan tetap terbatas, kecuali jika pasar luar negeri bisa dikembangkan atau pemerintah yang membeli barang-barang tersebut. Namun demikian, kedua langkah yang terakhir tersebut juga mempunyai kemampuan yang terbatas dalam menciptakan pasar bagi industri.

Akhirnya, jika sektor pertanian tidak berkembang, maka sektor industri juga tidak akan berkembang, dan keuntungan sektor industri hanya merupakan bagian yang kecil saja dari pendapatan nasional. Oleh karenanya tabungan maupun investasi tingkatnya akan tetap rendah. Berdasarkan pada masalah-masalah yang mungkin akan timbul jika pembangunan hanya ditekankan pada salah satu sektor saja: pertanian atau industri, maka Lewis menyimpulkan bahwa, pembangunan haruslah dilakukan secara berbarengan di kedua sektor tersebut.      Kemudian Lewis menunjukkan pula pentingnya pembangunan yang seimbang antara sektor produksi barang-barang untuk kebutuhan domestik dan untuk kebutuhan luar negeri (ekspor).

Peranan sektor ekspor dalam pembangunan dapat ditunjukkan dengan melihat implikasi dari adanya perkembangan yang tidak seimbang antara sektor luar negeri dan sektor domestik. Untuk menggambarkan keadaan tersebut, perekonomian dibedakan menjadi 3 sektor yaitu sektor pertanian (P), sektor industri (I), dan sektor ekspor (X).

Jika I berkembang, permintaan akan barang-barang P meningkat jika kenaikan produksi I merupakan substitusi impor maka devisa yang dihemat dapat digunakan untuk mengimpor barang-barang P. Tetapi kalau bukan barang substitusi impor, sementara itu sektor P tidak berkembang, maka harga barang P akan naik atau impor akan naik, sehingga terjadi defisit dalam neraca pembayaran. Tetapi kalau sektor X berkembang, defisit tersebut dapat dihindarkan karena adanya kenaikan impor akan diimbangi oleh pertambahan dalam ekspor. Dengan demikian perkembangan sektor I tanpa diikuti oleh perkembangan sektor P akan berlansgung hanya apabila sektor X juga mengalami perkembangan.

Dengan cara yang sama dapat pula ditunjukkan bahwa perkembangan sektor P tanpa diikuti oleh perkembangan sektor I akan terus berlangsung hanya jika sektor X berkembang. Satu­satunya yang dapat berkembang tanpa bantuan perkembangan sektor lain adalah sektor X. Perluasan sektor X memungkinkan suatu negara untuk mengimpor barang-barang yang dibutuh­kannya, jika barang-barang tersebut tidak dapat disediakan oleh sektor dalam negeri. Dari uraian di atas dapatlah disimpulkan bahwa menurut Lewis: salah satu fungsi penting sektor ekspor adalah untuk menjamin kelangsungan pembangunan jika terdapat pembangunan yang seimbang antara sektor-sektor domestik yaitu antara pertanian dan industri.

Fungsi sektor ekspor lainnya yang penting adalah untuk mengatasi masalah keterbatasan pasar domestik. Pengembangan sektor ekspor tidaklah serumit seperti pengembangan sektor pertanian dan sektor industri yang menghasilkan barang-barang kebutuhan domestik. Seperti dijelaskan di muka, sektor ekspor merupakan satu-satunya sektor yang dapat berkembang tanpa bantuan sektor lainnya. Hal ini merupakan faktor penting yang menyebabkan pembangunan ekonomi di negara-negara sedang berkembang pada masa penjajahan terutama bersumber dari perluasan kegiatan ekspor.

Disamping hal di atas, perkembangan ekspor akan merangsang perkembangan sektor domestik, karena ia akan menciptakan permintaan akan barang-barang yang dihasilkan oleh sektor domestik tersebut. Perkembangan ekspor ini akan mendorong perkembangan sektor domestik juga karena:

(a) berbagai fasilitas yang digunakan untuk memperlancar kegiatan ekspor (sistem komunikasi, transportasi, dan sebagainya) dapat digunakan oleh sektor domestik, dan

(b) dengan menarik tenaga kerja dari sektor domestik, maka sektor ekspor akan mendorong sektor domestik untuk menciptakan inovasi yang bertujuan untuk meningkatkan produktivitas.

Akhirnya, sektor ekspor dapat pula memperluas pembangunan ekonomi karena ia memungkin kan perkembangan impor. Akhirnya perkembangan impor ini bisa memperbesar jumlah dan jenis barang-barang dalam masyarakat.

Pada taraf awal biasanya pembangunan sektor ekspor mudah dikembangkan. Namun Lewis mengingatkan agar pembangunan tidak terlalu dipusatkan pada pengembangan sektor tersebut saja. Jika pembangunan hanya ditekankan pada sektor ekspor saja, maka perekonomian tersebut akan semakin dikuasai oleh sektor tersebut. Keadaan ini dapat menimbulkan hambatan bagi pembangunan selanjutnya. Oleh karena itu, usaha yang berlebihan untuk mengembangkan sektor ekspor adalah sama buruknya dengan pembangunan yang terlalu ditekankan pada pengembangan satu sektor lainnya.

Dari sudut ekspor itu sendiri, kelemahannya bersumber dari nilai tukar (terms of trade) yang kurang menguntungkan. Walaupun sektor ekspor ini berkembang pesat tetapi hanya menciptakan pertambahan pendapatan yang sangat terbatas bagi masyarakat. Dan walaupun produktivitas produksi meningkat, tetapi keuntungan dari kemajuan tersebut tidak dinikmati oleh para pekerja, tetapi oleh para pemakai barang-barang tersebut di luar negeri terutama di negara-negara maju. Mereka bisa membeli barang-barang tersebut dengan harga yang lebih murah.

Berdasarkan uraian di atas, maka Lewis dalam kesimpulannya menekankan tentang perlu­nya menciptakan keseimbangan yang sesuai antara sektor industri dan pertanian serta antara kegiatan produksi barang untuk kebutuhan domestik dan kebutuhan ekspor sehingga pembangunan ekonomi berjalan lancar.

KRITIK TERHADAP TEORI PEMBANGUNAN SEIMBANG

Banyak kritik yang dilontarkan terhadap teori pembangunan seimbang, antara lain dikemuka kan oleh Hirschman, Streeten, Singer, dan Fleming. Hirschman merupakan pengritik yang paling "baik", karena selain menunjukkan kelemahan-kelemahan teori pembangunan seimbang juga mengemukakan teori pembangunan tak seimbang.

Sementara itu, Singer mengritik pandangan yang menekankan tentang perlunya mencipta­kan pembangunan yang berbarengan pada berbagai industri (Rosenstein-Rodan dan Nurkse). Pandangan tersebut, menurut Lewis, melupakan sektor pertanian. Sebagai akibatnya, sektor pertanian akan menghadapi kesukaran untuk memenuhi pertambahan permintaan bahan pangan dan bahan baku pertanian yang akan digunakan sektor industri. Oleh karena itu, menurut Singer, teori pembangunan seimbang harus diperluas sehingga meliputi pula usaha pembangunan secara besar-besaran di sektor pertanian. Dengan demikian kenaikan produktivitas dan produlksi sektor pertanian akan dapat memenuhi kenaikan permintaan sektor industri.

Namun demikian, Singer meragukan kemampuan NSB untuk menyediakan sumberdaya jika ingin melaksanakan program secara besar-besaran seperti itu. Ia juga mengatakan bahwa teori pembangunan seimbang tidak menyadari masalah utama yang dihadapi negara-negara sedang berkembang yaitu kekurangan sumberdaya. Kendatipun begitu tidak berarti bahwa Singer menolak sama sekali pandangan pandangan dari teori pembangunan seimbang. Pandangan teori tersebut yang menunjukkan pentingnya perluasan pasar dan hubungan erat antara berbagai industri dalam menciptakan eksternalitas ekonomi untuk borbagai industri dalam menciptakan eksternalitas ekonomi untuk berbagai industri dianggapnya sebagai suatu sumbangan penting dari teori ini bagi pemikiran pembangunan.

Kritik utama Singer terhadap teori pembangunan seimbang adalah mengenai corak program pembangunan yang harus dilaksanakan di berbagai industri dan sektor. Menurut Singer, hal tersebut sangat sulit dilakukan oleh NSB yang biasanya mempunyai sumberdaya yang terbatas.           Pendapat Hirschman tentang pembangunan seimbang ini pada hakekatnya sama dengan Singer. Dalam kritiknya Hirschman antara lain berpendapat bahwa disatu pihak pembangunan seimbang sangat meragukan kemampuan NSB, tetapi di lain pihak mereka membuat peng­hargaan-penghargaan yang sama sekali tidak realistis mengenai daya kreatif negara-negara tersebut.           Menurut Hirschman, teori pembangunan seimbang melupakan kenyataan historis yang menunjukkan bahwa secara gradual (perlahan) kegiatan industri moderen telah mulai berkembang pada masa lalu, dan telah sanggup menggantikan beberapa industri rumah tangga maupun menghasilkan barang-barang yang pada mulanya diimpor. Juga teori itu telah mengabaikan kenyataan sejarah yang menunjukkan bahwa hasil-hasil industri moderen telah mengakibatkan kenaikan pengeluaran masyarakat sehingga mengurangi tabungan mereka serta mendorong untuk bekerja lebih giat. Jadi, menurut Hirschman, hambatan-hambatan terhadap pembangunan terutama industrialisasi tidaklah serius seperti yang sering dikemukakan orang, termasuk orang yang mencetuskan pandangan tentang perlunya pembangunan seimbang.

Hirschman juga mengatakan bahwa ia tidak yakin NSB sanggup melaksanakan program pembangunan yang demikian tanpa adanya bantuan dari luar, karena pelaksanaan pembangunan memerlukan tenaga-tenaga ahli yang besar sekali jumlahnya, yang notabene sangat terbatas sekali jumlahnya di NSB. Berkaitan dengan hal itu Hirschman mengatakan bahwa jika suatu negara sudah mampu untuk melaksanakan doktrin pembangunan seimbanr, maka negara itu sudah bukan NSB lagi.

Selain itu, Hirschman (dan Fleming) mengemukakan bahwa pembangunan seimbang itu selain menciptakan efisiensi dan keuntungan yang lebih tinggi kepada masing-masing industri juga bisa menimbulkan eksternalitas disekonomis. Misainya pembangunan seimbang akan menghan curkan cara-cara bekerja masyarakat. Hal ini sering kali menimbulkan kerugian bagi masyarakat. Keahlian tradisional tidak berguna lagi, corak kegiatan perdagangan yang lama hancur, dan pengangguran tercipta. Kalau keadaan demikian terjadi maka akan menimbulkan berbagai jenis biaya sosial (social cost) bagi masyarakat.

TEORI PEMBANGUNAN TAK SEIMBANG

Teori pembangunan talk seimbang ini dikemukakan oleh Hirschman dan Streeten. Menurut mereka, pembangunan talk seimbang adalah pola pembangunan yang lebih cocok untuk memper­cepat proses pembangunan di NSB. Pola pembangunan talk seimbang ini, menurut Hirschman, berdasarkan pertimbangan sebagai berikut:

(1) secara historis pembangunan ekonomi yang terjadi coraknya tidak seimbang.

(2) untuk mempertinggi efisiensi penggunaan sumberdaya-sumberdaya yang tersedia, dan

(3) pembangunan talk seimbang akan menimbulkan kemacetan (blottlenecks) atau gangguan­gangguan dalam proses pembangunan yang akan menjadi pendorong bagi pembangunan selanjutnya.

 

Menurut Hirschman, jika kita mengamati proses pembangunan yang terjadi antara dua periode waktu tertentu akan tampak bahwa berbagai sektor kegiatan ekonomi mengalami perkembangan dengan laju yang berbeda, yang berarti pula bahwa pembangunan berjalan dengan baik tidak seimbang. Perkembangan sektor pemimpin (leading sector) akan merangsang perkembangan sektor lainnya. Begitu pula perkembangan di suatu industri tertentu akan merangsang per­kembangan industri-industri lain yang erat keterkaitannya dengan industri yang mengalami perkembangan tersebut.

Pembangunan talk seimbang ini juga dianggap lebih sesuai untuk dilaksanakan di NSB karena negara-negara tersebut menghadapi masalah kekurangan sumberdaya. Dengan melaksa­nakan program pembangunan talk seimbang maka usaha pembangunan pada suatu periode waktu tertentu dipusatkan pada beberapa sektor yang akan mendorong penanaman modal yang terpengaruh (induced investment) di berbagai sektor pada periode waktu berikutnya. Oleh karena itu, sumberdaya-sumberdaya yang sangat langka itu dapat digunakan secara lebih efisien pada setiap tahap pembangunan.

Seperti diungkapkan di muka, pembangunan talk seimbang ini akan menciptakan gangguan­gangguan dan ketidakseimbangan-ketidakseimbangan dalam kegiatan ekonomi. Keadaan tersebut akan menjadi perangsang untuk melaksanakan investasi yang lebih banyak pada masa yang akan datang. Dengan demikian pembangunan talk seimbang akan mempercepat pemba­ngunan ekonomi pada masa yang akan datang.

Pembangunan Tak Seimbang antara Sektor Prasarana dan Sektor Produktif

Persoalan pokok yang dianalisis Hirschman dalam teori pembangunan talk seimbang adalah bagaimana caranya untuk menentukan proyek yang harus didahulukan pembangunannya, dimana proyek-proyek tersebut memerlukan modal dan sumberdaya lainnya melebihi modal dan sumber daya yang tersedia, agar penggunaan berbagai sumberdaya yang tersedia tersebut bisa menyebabkan pertumbuhan ekonomi yang maksimal.        Cara pengalokasian sumberdaya tersebut dibedakan menjadi dua yaitu cara pilihan peng­ganti (substitution choices) dan cara pilihan penundaan (postponement choices). Cara yang pertama merupakan suatu cara pemilihan proyek yang bertujuan untuk menentukan apakah proyek A atau proyek B yang harus dilaksanakan. Sedangkan cara yang kedua merupakan suatu cara pemilihan yang menentukan urutan proyek yang akan dilaksanakan yaitu menentukan apakah proyek A atau proyek B yang harus didahulukan.

Hirschman ternyata lebih memusatkan analisisnya pada cara yang kedua yaitu pilihan penunda an. Inti analisis Hirschman adalah penentuan prioritas dari proyek-proyek yang akan dilaksana kan haruslah ditentukan atas dasar penilaian tentang tingkat kemampuan dari proyek tersebut dalam mendorong pengembangan proyek-proyek lainnya. Dengan kata lain, pemba­ngunan tidak seimbang yang dikemukakan Hirschman betujuan untuk menentukan jenis proyek­proyek yang harus dibangun terlebih dahulu untuk menjamin terciptanya pembangunan yang maksimal di waktu yang akan datang.

Berdasarkan prinsip pemilihan proyek di atas, Hirschman menganalisis masalah alokasi sumberdaya antara sektor prasarana atau Social Overhead Capital (SOC) dengan sektor produktif yang langsung menghasilkan barang-barang yang dibutuhkan masyarakat atau Directly Produc­tive Activities (DPA). Ada 3 cara pendekatan yang mungkin dilakukan dalam mengembangkan sektor prasarana dan sektor produktif yaitu pembangunan seimbang antara kedua sektortersebut, pembangunan tidak seimbang di mana pembangunan sektor prasarana lebih ditekankan, dan pembangunan tidak seimbang di mana sektor produktif lebih ditekankan. Untuk memilih cara yang paling sesuai dengan kondisi NSB, Hirschman menggunakan Gambar 4.3.           Kurva a, b, c, dan d masing-masing merupakan tingkat produksi yang dicapai dengan sejumlah investasi tertentu jika modal tersebut digunakan secara penuh (full capacity). Kurva yang lebih tinggi (semakin jauh dari titik origin) menunjukkan bahwa tingkat produksi yang dapat dicapai adalah lebih tinggi. Keadaan tersebut terjadi karena adanya jumlah modal yang lebih banyak pada sektor DPA. OX menunjukkan jumlah prasarana (SOC) yang tersedia atau biaya dari prasarana yang tersedia tersebut. Sedangkan OY menunjukkan seluruh biaya produksi yang dikeluarkan oleh sektor DPA.  

Untuk suatu tingkat produksi tertentu, misalkan tingkat produksi yang ditunjukkan oleh kurva a, jumlah seluruh biaya produksinya tergantung kepada besarnya SOC yang tersedia: semakin besar SOC yang tersedia semakin rendah biaya produksi di sektor DPA. Untuk dapat menjalankan kegiatannya, DPA membutuhkan sejumlah SOC minimun. Misalnya, pada tingkat produksi sebesar a, paling sedikit harus terdapat SOC sebesar OX, agar kegiatan sektor DPA bisa berjalan.

Gambar 4.3

Strategi Pembangunan Tidak Seimbang

 

Pada gambar, keadaan tersebut ditunjukkan dengan menentukan titik pada kurva a, b, c, dan d yang jumlah keseluruhan jaraknya ke garis OX dan OY adalah minimum. Misalkan garis OZ merupakan garis yang menghubungkan titik-titik tersebut dan garis OZ itu disebut jalur pemba­ngunan seimbang (balanced growth path).

Cara pendekatan dalam melakukan alokasi yang paling efisien ada dua. Pertama, mendahulukan perkembangan DPA dan kemudian baru diikuti oleh SOC. Pada Gambar 4.3 cara pendekatan tersebut ditunjukkan oleh AB, BC, CD, dan dinamakan "pembangunan melalui kekurangan" atau development via shortage. Cara yang kedua adalah dengan mendahulukan pembangunan prasarana dan baru kemudian diikuti oleh perkembangan sektor produktif. Dalam Gambar 4.3 cara tersebut ditunjukkan oleh AA1 BBZ CCZ dan dinamakan "pembangunan melalui kapasitas berlebih" atau development via excess capacity.

Sekarang timbul pertanyaan: manakah dari kedua cara di atas yang sebaiknya dilaksanakan di NSB? Menurut Hirschman, yang harus dilaksanakan adalah urutan pembangunan yang akan menjamin terciptanya pembangunan selanjutnya yang maksimum. Namun demikian, untuk menentukan urutan pembangunan yang akan menciptakan keadaan seperti itu adalah sangat sukar. Jika prasarana dikembangkan lebih dahulu, maka sektor produktif dapat dikembangkan dengan biaya yang lebih rendah yang berarti cara ini mendorong pembangunan sektor produktif. Sebaliknya, jika sektor produktif dikembangkan terlebih dahulu, maka akan timbul masalah kekurangan prasarana, dan ketidak seimbangan ini menimbulkan dorongan untuk mengembangkan prasarana yang lebih banyak. Dengan demikian, kedua cara pendekatan tersebut akan menciptakan keadaan yang akan mendorong pembangunan ekonomi selanjutnya.

Di kebanyakan NSB, program pembangunan sering lebih ditekankan pada pembangunan prasarana untuk mempercepat pembangunan sektor produktif. Hirschman tidak sependapat dengan pendekatan demikian. Menurut dia, dalam keadaan motivasi masyarakat sangat terbatas; maka lebih baik melakukan "pembangunan melalui kekurangan" daripada "pembangunan melalui kapasitas berlebih". Dengan kata lain, dalam setiap negara atau daerah di mana motivasi masyarakat dan jumlah pengusaha terbatas, maka cara pendekatan pembangunan yang paling tepat adalah mendahulukan pembangunan sektor produktif, karena dengan cara ini akan dihindari pemborosan penggunaan prasarana.

 

Pembangunan Tak Seimbang dalam Sektor Produktif

Menurut Hirschman, dalam sektor produktif mekanisme pendorong pembangunan (inducement mechanism) yang tercipta sebagai akibat dari adanya hubungan antara berbagai industri dalam menyediakan barang-barang yang digunakan sebagai bahan mentah dalam industri lainnya dibedakan menjadi 2 macam yaitu pengaruh keterkaitan ke belakang (backward linkage effects) dan pengaruh keterkaitan ke depan (forward linkage effects). Pengaruh keterkaitan ke belakang maksudnya adalah tingkat rangsangan yang diciptakan oleh pembangunan suatu industri terha­dap perkembangan industri-industri yang menyediakan input (bahan baku) bagi industri tersebut. Sedangkan pengaruh kaitan ke depan adalah tingkat rangsangan yang diciptakan oleh pembangunan suatu industri terhadap perkembangan industri-industri yang menggunakan produk industri yang pertama sebagai input (bahan baku) mereka.

Berdasarkan kepada besarnya tingkat keterkaitan antarindustri, berbagai industri dikelom­pokkan oleh Hirschman ke dalam 2 golongan yaitu industri satelit (satellite industry) dan industri non-satelit (no-satellite industry).        Contoh industri satelit adalah industri ban mobil dan industri karoseri yang merupakan industri satelit dari industri mobil. Sedangkan industri non-satelit adalah industri mobil dalam kaitannya dengan industri minimum ringan.

Untuk menentukan apakah suatu industri itu merupakan "satelit" atau "bukan" dari suatu jenis industri utama, maka perlu dilihat seberapa besar keeratan keterkaitan suatu industri dengan industri lainnya. Karakteristik industri satelit yaitu:

(1)   lokasinya berdekatan dengan industri induk (utama) sehingga akan mempertinggi efisiensi kegiatannya,

(2)  industri-industri tersebut menggunakan input utamanya berasal dari produk industri induk (utama) atau industri tersebut menghasilkan barang yang merupakan input dari industri induk tetapi bukan merupakan input utama, dan

(3)  besarnya industri tersebut tidak melebihi industri induk.

Kedua golongan industri bisa dirangsang perkembangannya karena adanya kaitan ke belakang atau ke depan yang disebabkan oleh pengembangan suatu industri utama. Apabila pembangunan industri mobil mendorong perkembangan industri ban mobil, hal ini merupakan pengaruh kaitan ke belakang. Sedangkan jika industri mobil mendorong perkembangan industri karoseri maka ini merupakan pengaruh kaitan ke depan.

Pembangunan suatu industri induk akan menciptakan dorongan bagi perkembangan industri satelit maupun industri non-satelit. Tetapi yang paling banyak memperoleh dorongan adalah industri satelit. Pertumbuhan suatu industri utama pasti akan mendorong perkembangan industri­industri satelitnya. Sedangkan industri non-satelit baru akan terdorong perkembangannya jika beberapa industri yang menggunakan produknya berkembang secara bersama-sama sehingga menciptakan pasar yang cukup besar untuk hasilindustri non-satelit tersebut. Kalau hanya industri X yang berkembang maka ia hanya akan menggalakkan perkembangan industri satelitnya. Sedangkan kalau industri X, Y dan Z berkembang secara berbarengan, maka mereka bukan saja akan mendorong perkembangan industri satelit mereka masing-masing tetapi juga industri lain yang menggunakan hasil industri tersebut.

Sampailah kita pada pertanyaan: industri manakah yang harus lebih dulu dikembangkan agar investasi tersebut akan mempercepat investasi selanjutnya di berbagal sektor dan industri? Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, terlebih dahulu kita lihat pengelompokan industri, menurut Hirschman berdasarkan pengaruh kaitan ke belakang dan pengaruh kedepan.            Berdasarkan kedua kaitan itu, Chenery & Watanabe (seperti dikutip Hirschman) membeda­kan industri ke dalam 4 golongan yaitu industri barang setengah jadi, industri barang jadi, industri barang setengah jadi sektor primer, dan industri barang jadi sektor primer. Golongan yang lebih atas merupakan industri-industri yang mempunyai kemampuan yang lebih tinggi untuk mendorong perkembangan industri-industri lainnya jika dibandingkan dengan golongan industri-industri uerikutnya. Hirschman menganggap bahwa pengaruh kaitan ke belakang lebih penting peranannya dalam mendorong perkembangan industri baru jika dibandingkan dengan dorongan yang diciptakan oleh pengaruh kaitan ke depan.

Oleh karena itu, dalam urutan penggolongannya, Hirschman mendahulukan industri-industri yang mempunyai pengaruh kaitan ke belakang yang lebih tinggi. Dari penggolongan tersebut dapatlah disimpuikan bahwa sektor industri barang setengah jadi (intermediate products) mem­punyai kemampuan yang lebih tinggi untuk merangsang investasi selanjutnya jika dibandingkan dengan sektor industri barang akhir (final products). Sedangkan sektor yang belakangan ini lebih tinggi pula kemampuannya adalah sektor industri barang setengah jadi sektor primer, barang setengah jadi sektor primer mempunyai kemampuan yang lebih tinggi daripada industri-industri barang jadi sektor primer.

Seperti diungkapkan di muka, Hirschman menyadari bahwa sektor industri barang setengah jadi mempunyai kemampuan yang paling besar untuk mendorong investasi di sektor lain. NamuiI bemikian, pasar bagi produknya masih sangat terbatas sehingga sektor tersebut belum bisa dikembangkan pada awal kegiatan pembangunan ekonomi. Oleh karena itu, sektor industri yang menghasilkan barang jadi sebaliknya dikembangkan lebih dahulu. Industri-industri demikian disebut industri barang konsumsi (consumer good industries).

Industri barang konsumsi di atas bisa dibedakan menjadi 2 yaitu:

(1)  industri yang memproses produk-produk industri primer di dalam negeri atau yang diimpor menjadi barang-barang jadi, dan

(2)  industri yang memproses barang-barang setengah jadi menjadi barang jadi.      industri yang konsumsi jenis kedua di atas sangat penting peranannya dalam  mengembangkan sektor industri di NSB. Barang-barang jadi yang sebelumnya diimpor, setelah cukup luas pasarnya di dalam negeri akan diproduksi di dalam negeri walaupun mungkin menggunakan input dari luar negeri.

Selanjutnya jika industri-industri barang konsumsi terus berkembang maka pasar bagi berbagai jenis bahan baku akan bertambah luas. Keadaan ini akan menimbulkan dorongan untuk mengembangkan industri-industri barang setengah jadi. Seterusnya, jika proses industrialisasi terus-menerus berjalan, maka pasar dalam negeri akan cukup besar bagi industri dasar dan industri barang-barang modal. Oleh karena itu perkembangan industri-industri tersebut mulai terjadi.

Akhirnya, dapatlah disimpulkan bahwa tahap-tahap proses industrialisasi menurut Hirschman adalah mula-mula industri-industri barang konsumsi yang berkembang, kemudian diikuti oleh industri-industri barang setengah jadi, dan akhirnya diikuti pula oleh perkembangan industri­industri barang modal.